Saatnya trading dengan SPREAD mulai dari 0.2 !! Atau dapatkan Cashback $10 / Lot. ❤️

MINYAK NAIK KARENA IEA MENGATAKAN 3 JUTA BAREL MINYAK RUSSIA DAPAT DITUTUP BULAN DEPAN

17 March 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Harga minyak naik 4% setelah Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan tiga juta barel per hari (bph) minyak dan produk Rusia dapat ditutup mulai bulan depan.
  • Morgan Stanley menaikkan perkiraan harga Brent sebesar $20 untuk kuartal ketiga 2022 menjadi $120 per barel, memprediksi penurunan produksi Rusia sekitar 1 juta barel per hari mulai April.
  • Harga telah merosot di sesi sebelumnya di tengah berita bahwa persediaan minyak di Amerika Serikat naik 4,3 juta barel dalam pekan hingga 11 Maret menjadi 415,9 juta barel,

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Harga minyak naik 4% setelah Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan tiga juta barel per hari (bph) minyak dan produk Rusia dapat ditutup mulai bulan depan dan meskipun keputusan Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga. Kehilangan pasokan akan jauh lebih besar dari perkiraan penurunan permintaan satu juta barel per hari yang dipicu oleh harga bahan bakar yang lebih tinggi, kata IEA dalam sebuah laporan pada hari Rabu.

Benchmark minyak mentah berjangka Brent naik $4, atau 4,1%, menjadi $102,02 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik $3,82, atau 4%, menjadi $98,86 per barel. Kedua kontrak jatuh pada hari sebelumnya, menyusul lonjakan tak terduga dalam stok minyak mentah AS dan tanda-tanda kemajuan dalam pembicaraan damai Rusia-Ukraina.

Morgan Stanley menaikkan perkiraan harga Brent sebesar $20 untuk kuartal ketiga 2022 menjadi $120 per barel, memprediksi penurunan produksi Rusia sekitar 1 juta barel per hari mulai April. Penurunan tersebut akan lebih dari mengimbangi penurunan permintaan global sekitar 600.000 barel per hari, kata bank tersebut. “Baik pasokan dan permintaan sedang menurun tetapi pasokan saat ini lebih buruk dan pasar minyak yang ketat untuk dua kuartal mendatang diharapkan,” kata bank SEB.

Harga telah merosot di sesi sebelumnya di tengah berita bahwa persediaan minyak di Amerika Serikat naik 4,3 juta barel dalam pekan hingga 11 Maret menjadi 415,9 juta barel, menurut Administrasi Informasi Energi AS. Analis memperkirakan penurunan 1,4 juta barel. Pasar minyak sebagian besar mengabaikan keputusan Federal Reserve AS pada hari Rabu untuk menaikkan suku bunga seperempat poin persentase, seperti yang diantisipasi.

Sentimen agak terdorong setelah China menjanjikan kebijakan untuk mendorong pasar keuangan dan pertumbuhan ekonomi sementara penurunan kasus baru COVID-19 di China mendorong harapan penguncian akan dicabut untuk memungkinkan pabrik melanjutkan produksi.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :