Minyak Menguat Berkat Data Ekonomi AS yang Kuat

MINYAK MENGUAT BERKAT DATA EKONOMI AS YANG KUAT

Minyak Menguat Berkat Data Ekonomi AS yang Kuat
18 December 2019 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Minyak mentah berjangka mencapai level tertinggi pada hari Selasa karena angka manufaktur dan perumahan AS yang optimis mengubah pola pikir pelaku pasar menjadi ” mode berisiko “.

West Texas Intermediate AS terdorong menuju $ 61 per barel untuk pertama kalinya sejak Mei. U.K. Brent melampaui $ 66 untuk mencapai level tertinggi tiga bulan, setelah kesepakatan fase pertama A.S.-China .

WTI yang diperdagangkan NYMEX, patokan minyak mentah AS, naik 73 sen, atau 1,2%, menjadi $ 60,87 per barel. Setelah sebelumnya mencapai $ 60,97, tertinggi sejak 17 September.

Brent yang diperdagangkan di ICE, patokan minyak global, naik 76 sen, juga 1,2%, pada $ 66,10. Ini sebelumnya mencapai $ 66,24, tertinggi sejak serangan pada pertengahan September di fasilitas minyak Saudi yang secara singkat menghancurkan sekitar 5% dari pasokan minyak mentah global.

Sebelum Selasa, pergerakan bullish minyak mengalami kesulitan karena masih ada ketidak jelasan perjanjian fase satu AS-China, mendorong kehati-hatian daripada risiko.

Harga minyak mentah naik setelah data dari Federal Reserve menunjukkan output manufaktur naik lebih dari yang diharapkan pada November. Perumahan AS mulai naik lebih dari yang diperkirakan bulan lalu, menurut angka menunjukkan.

Terlepas dari reli hari Selasa, para pelaku pasar juga mencari data persediaan minyak mingguan AS untuk menunjukkan bagaimana permintaan dan pasokan dalam minggu terakhir.
Pasar saat menunggu data dari Administrasi Informasi Energi (EIA) pada hari Rabu sebagai keseimbangan permintaan-permintaan pasokan minyak bumi untuk pekan lalu. Analis yang disurvei oleh Investing.com berpikir stok minyak mentah mungkin telah turun sebanyak 1,3 juta barel untuk pekan yang berakhir 13 Desember.

Jika benar, itu akan menjadi penurunan stok minyak mentah pertama dalam dua minggu. Pada minggu sebelumnya hingga 6 Desember, EIA melaporkan kenaikan persediaan minyak mentah 822.000 barel versus ekspektasi pasar untuk penurunan 2,76 juta barel.

Share :

FOREXimf Footer Background