Minyak Mencapai Level Terendah 2019

MINYAK MENCAPAI LEVEL TERENDAH 2019

Minyak Mencapai Level Terendah 2019
04 February 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Harga minyak turun ke level terendah dalam lebih dari satu tahun pada hari Senin ketika krisis coronavirus Cina memasuki bulan kedua, mengancam untuk mengeringkan permintaan minyak mentah di konsumen terbesar dunia.

Dua tolok ukur teratas untuk minyak mentah Brent dan WTI – keduanya menembus level support utama yang dapat mendorong penjualan lebih lanjut dalam beberapa hari mendatang, kata para pedagang.

Brent, patokan yang diperdagangkan di London untuk minyak mentah, mematahkan dukungan utamanya sebesar $ 55 per barel, turun $ 2,07, atau 3,7%, menjadi $ 54,45. Itu mencapai level terendah 13 bulan dari $ 54,24 sebelumnya.

Brent kehilangan lebih dari 14% pada penutupan Januari pada hari Jumat untuk penurunan bulanan terburuk sejak November 2018.

West Texas Intermediate yang diperdagangkan di New York, patokan minyak mentah AS, ditutup turun $ 1,45, atau 2,8%, menjadi $ 50,11. Ini mencapai level terendah 13 bulan dari $ 49,91. WTI turun hampir 16% pada Januari untuk penurunan terbesar dalam delapan bulan.

Permintaan minyak China telah turun sekitar 3 juta barel per hari, atau 20% dari total konsumsi, karena coronavirus, yang telah menewaskan lebih dari 360 orang dan menginfeksi lebih dari 17.000 di Cina, menekan ekonomi terbesar kedua di dunia itu, Bloomberg melaporkan.

Sebanyak 18 kilang minyak independen di China, dari 40 yang beroperasi, mungkin berhenti beroperasi karena coronavirus mengurangi permintaan bahan bakar, menurut para pedagang yang akrab dengan operasi di pabrik yang dikenal sebagai teko, Bloomberg menambahkan.

Dikatakan penurunan itu mungkin kejutan permintaan terbesar yang dialami pasar minyak sejak krisis keuangan global 2008 hingga 2009 dan yang paling mendadak sejak serangan 11 September dan dapat memaksa aksi drastis oleh OPEC dan sekutunya.

OPEC dan sekutunya, yang bekerja sama di bawah inisiatif yang disebut OPEC +, akan mengadakan pertemuan teknis pada hari Selasa dan Rabu untuk menemukan solusi yang bisa diterapkan untuk menghentikan pendarahan pasar ketika para pembuat keputusan puncak aliansi bertemu pada bulan Maret. The Wall Street Journal menyarankan bahwa OPEC + dapat menambah 500.000 barel per hari lebih lanjut dengan komitmennya untuk mengurangi 1,7 juta barel per hari pada kuartal pertama 2020

Share :

FOREXimf Footer Background