Ini Strategi Trading untuk Profit Konsisten. Segera Hasilkan +532%

MINYAK MELONJAK HAMPIR 4%, DAMPAK OMICRON DIANGGAP TIDAK BESAR

12 January 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Minyak melonjak hampir 4%, didukung oleh pasokan yang ketat dan ekspektasi kasus virus corona
  • Penyebaran varian Omicron tidak akan menggagalkan pemulihan permintaan global.
  • Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan dia memperkirakan dampak ekonomi dari Omicron akan berumur pendek
  • Persediaan minyak mentah AS turun sekitar 1,1 juta barel pekan lalu, menurut sumber pasar yang mengutip American Petroleum Institute juga mendukung naiknya minyak

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia

Minyak melonjak hampir 4% pada hari Selasa, didukung oleh pasokan yang ketat dan ekspektasi bahwa meningkatnya kasus virus corona dan penyebaran varian Omicron tidak akan menggagalkan pemulihan permintaan global.

Minyak mentah Brent naik $ 2,85, atau 3,5%, menjadi $ 83,72 per barel, tertinggi sejak awal November. West Texas Intermediate (WTI) AS naik $2,99, atau 3,8%, dikisaran $81,22, juga harga tertinggi sejak pertengahan November.

Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan dia memperkirakan dampak ekonomi Omicron akan berumur pendek, menambahkan bahwa kuartal berikutnya bisa sangat positif bagi perekonomian setelah lonjakan yang didorong oleh varian mereda.

Brent naik 50% pada tahun 2021 dan telah reli lebih lanjut pada tahun 2022 karena permintaan telah pulih mendekati tingkat pra-pandemi sementara Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, secara kolektif dikenal sebagai OPEC+, perlahan-lahan mengurangi rekor penurunan produksi yang dibuat pada tahun 2020.

Namun, kurangnya kapasitas di beberapa negara OPEC telah membuat penambahan pasokan di bawah peningkatan 400.000 barel per hari (bph) yang disepakati tahun lalu di antara kelompok tersebut.

Pemadaman baru-baru ini di Libya juga telah mendorong harga, dan National Oil Corp mengatakan pihaknya menangguhkan ekspor dari terminal Es Sider.

Persediaan minyak mentah AS turun sekitar 1,1 juta barel pekan lalu, menurut sumber pasar yang mengutip American Petroleum Institute, kurang dari 2 juta barel yang diperkirakan dalam jajak pendapat Reuters. Data resmi pemerintah akan dirilis pada hari Rabu.

Sementara itu, pemerintah AS menurunkan perkiraan pertumbuhan produksi minyaknya, sambil menaikkan perkiraan permintaan minyaknya.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :