Saatnya trading dengan SPREAD mulai dari 0.2 !! Atau dapatkan Cashback $10 / Lot. ❤️

MINYAK MELANJUTKAN RELI DIAKHIR MINGGU KETIGA KARENA KELANJUTAN PEMBICARAAN UKRAINA RUSSIA

18 March 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Harga minyak memperpanjang reli mereka di akhir minggu ketiga perdagangan yang bergejolak setelah kemajuan tipis dalam pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina.
  • Meskipun kemunduran medan pertempuran dan sanksi hukuman oleh Barat, Presiden Rusia Vladimir Putin telah menunjukkan sedikit tanda mengalah.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Harga minyak memperpanjang reli mereka di akhir minggu ketiga perdagangan yang bergejolak setelah kemajuan tipis dalam pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina meningkatkan momok sanksi yang lebih ketat dan gangguan berkepanjangan pada pasokan minyak.

Meskipun kemunduran medan pertempuran dan sanksi hukuman oleh Barat, Presiden Rusia Vladimir Putin telah menunjukkan sedikit tanda mengalah. Pembicaraan hari keempat antara negosiator Rusia dan Ukraina berlangsung melalui tautan video, tetapi Kremlin mengatakan kesepakatan belum tercapai.

.Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik $ 1,34, atau 1,3%, menjadi $ 104,32 per barel, menambah lonjakan 8% pada hari Kamis. Meskipun rebound, kedua kontrak acuan ditetapkan untuk mengakhiri minggu turun sekitar 3%, setelah diperdagangkan dalam kisaran $16. Harga telah turun dari level tertinggi 14 tahun yang dicapai hampir dua minggu lalu.

Krisis pasokan dari sanksi terhadap Rusia, pembicaraan nuklir yang tersendat-sendat dengan Iran, berkurangnya stok minyak dan kekhawatiran tentang lonjakan kasus COVID-19 di China yang memukul permintaan semuanya mendorong perjalanan rollercoaster selama seminggu.

Analis mengatakan komentar dari juru bicara Kremlin yang mengatakan laporan kemajuan besar dalam pembicaraan damai adalah "salah" dan Presiden AS Joe Biden menyebut Putin sebagai "penjahat perang" semuanya memicu gelombang pembelian pada hari Kamis.

Analis RBC Capital Helima Croft memperingatkan bahwa kerugian ekspor minyak Rusia kemungkinan akan bertahan lama dan pasokan barel yang mengimbangi kekurangan pasokan.

"KITA. Menteri Luar Negeri Blinken dilaporkan bersiap untuk mengunjungi UEA dan Arab Saudi akhir bulan ini dan permintaan minyak mungkin akan menjadi agenda utama,” katanya dalam sebuah catatan.

Menggarisbawahi ketatnya pasokan, konsultan FGE mengatakan stok produk darat di negara-negara utama turun 39,9 juta barel untuk tahun ini dibandingkan dengan rata-rata 2017-2019 dan juga 45 juta barel lebih rendah dari tahun ke tahun. 

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :