Minyak Jatuh Seiring Kenaikan Stok Minyak Mentah AS

MINYAK JATUH SEIRING KENAIKAN STOK MINYAK MENTAH AS

Minyak Jatuh Seiring Kenaikan Stok Minyak Mentah AS
17 June 2020 in Berita Forex Terkini - by Admin FOREXimf
  • Harga minyak turun pada hari Rabu, terbebani oleh peningkatan persediaan minyak mentah AS dan kekhawatiran tentang potensi gelombang kedua pandemi coronavirus.
  • Mungkin butuh waktu bagi pasar minyak untuk peka, mengingat kerapuhan pemulihan yang baru lahir," kata Stephen Innes, kepala strategi pasar global di AxiCorp.
  • Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 59 sen, atau 1,5%, menjadi $ 37,79 per barel, berpotensi lanjut turun sampai $ 37.13 - $ 36.48an per barel
Harga minyak turun pada hari Rabu, terbebani oleh peningkatan persediaan minyak mentah AS dan kekhawatiran tentang potensi gelombang kedua pandemi coronavirus.

Minyak mentah berjangka Brent turun 40 sen, atau 1,0%, pada $ 40,56 per barel, sedangkan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 59 sen, atau 1,5%, menjadi $ 37,79 per barel.

Kedua tolok ukur naik lebih dari 3% di sesi sebelumnya setelah Badan Energi Internasional (IEA) menaikkan perkiraan permintaan minyak 2020 menjadi 91,7 juta barel per hari (bph) dan penjualan ritel AS mencatat rekor kenaikan di bulan Mei.

Namun, kenaikan dalam persediaan minyak mentah dan bahan bakar AS, yang dilaporkan dalam perdagangan pasca-penyelesaian, memicu kekhawatiran atas pasokan tinggi dan menekan harga minyak.

Persediaan minyak mentah AS naik 3,9 juta barel dalam minggu ini hingga 12 Juni menjadi 543,2 juta barel, di depan ekspektasi analis untuk penurunan 152.000 barel, menurut data dari kelompok industri American Petroleum Institute.

Stok bensin naik 4,3 juta barel dan stok bahan bakar destilasi, termasuk bahan bakar diesel dan minyak pemanas, naik 919.000 barel.

Data resmi dari Departemen Administrasi Informasi Energi AS akan dirilis Rabu.

Kekhawatiran akan kemungkinan gelombang virus kedua juga membebani harga, dengan jumlah kasus yang melampaui 8 juta secara global.

"Tampaknya tak terhindarkan mungkin ada lonjakan kecil dan wabah terisolasi di seluruh dunia. Mungkin butuh waktu bagi pasar minyak untuk peka, mengingat kerapuhan pemulihan yang baru lahir," kata Stephen Innes, kepala strategi pasar global di AxiCorp.

Sementara itu, panel pemantauan yang dipimpin OPEC akan bertemu pada hari Kamis untuk membahas lebih lanjut cara untuk memperkuat dan meninjau kepatuhan dengan komitmen OPEC untuk mengekang produksi minyak dan mendukung harga.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang secara kolektif dikenal sebagai OPEC +, sepakat untuk mengurangi pasokan sebesar 9,7 juta barel per hari (bph), sekitar 10% dari permintaan pra-pandemi hingga akhir Juli.

Ingin trading dengan lebih pasti dan percaya diri?

Daftar QuickPro sekarang juga dan dapatkan peluang trading secara real-time tanpa perlu khawatir peluangnya terlewat. Dengan QuickPro, Anda akan dipandu menjadi seorang trader pro!

Join Webinar

Share :

FOREXimf Footer Background