Minyak Jatuh Di Tengah Kekhawatiran Permintaan

MINYAK JATUH DI TENGAH KEKHAWATIRAN PERMINTAAN

Minyak Jatuh Di Tengah Kekhawatiran Permintaan
20 July 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni
  • Harga minyak turun pada hari Senin, di tengah kekhawatiran bahwa pemulihan permintaan bahan bakar dapat tergelincir oleh kenaikan laju infeksi coronavirus di seluruh dunia
  • "Pandemi virus korona yang tidak pernah berakhir dapat memaksa negara-negara untuk mengembalikan langkah-langkah penguncian yang akan memperlambat pertumbuhan ekonomi dan mengekang permintaan energi," kata Avtar Sandu, manajer komoditas di Phillip Futures
  • Minyak mentah West Texas Intermediate (CLc1) AS turun 34 sen, atau 0,8%, pada $ 40,25 per barel, berpotensi lanjut turun sampai $40.16 - 39.91.

Harga minyak turun pada hari Senin, di tengah kekhawatiran bahwa pemulihan permintaan bahan bakar dapat tergelincir oleh kenaikan laju infeksi coronavirus di seluruh dunia.

Minyak mentah Brent turun 36 sen, atau 0,8%, pada $ 42,78 per barel, setelah turun sedikit minggu lalu. Minyak AS turun 34 sen, atau 0,8%, pada $ 40,25 per barel, setelah naik 4 sen minggu lalu.

Lebih dari 14,5 juta orang telah terinfeksi oleh coronavirus baru secara global dan lebih dari 604.000 telah meninggal karena COVID-19, menurut penghitungan Reuters.

"Pandemi virus korona yang tidak pernah berakhir dapat memaksa negara-negara untuk mengembalikan langkah-langkah penguncian yang akan memperlambat pertumbuhan ekonomi dan mengekang permintaan energi," kata Avtar Sandu, manajer komoditas di Phillip Futures.

Sementara permintaan bahan bakar telah pulih dari penurunan 30% pada bulan April setelah negara-negara di seluruh dunia memberlakukan penguncian ketat, penggunaannya masih di bawah tingkat pra-pandemi.

Permintaan bensin ritel AS turun lagi karena infeksi meningkat. Impor minyak Jepang turun 14,7 persen pada Juni dari bulan yang sama tahun sebelumnya, angka resmi menunjukkan pada Senin. Penurunan itu tidak diucapkan seperti pada bulan Mei ketika mereka turun 25%, tahun ke tahun.

Namun, ekspor dari ekonomi terbesar ketiga di dunia merosot oleh penurunan dua digit untuk bulan keempat berturut-turut karena pandemi coronavirus mengambil korban besar pada permintaan global.

Di A.S., pengebor energi memotong jumlah rig minyak dan gas alam yang beroperasi ke rekor selama 11 minggu berturut-turut, data menunjukkan pada hari Jumat.

Pasar sebagian besar mengabaikan berita bahwa penguasa Arab Saudi berusia 84 tahun, Raja Salman bin Abdulaziz, telah dirawat di rumah sakit, menderita radang kandung empedu. Arab Saudi adalah eksportir minyak mentah terbesar di dunia dan sekutu dekat AS sejak 2015.

Arab Saudi telah memimpin upaya untuk mengurangi produksi sejak wabah koronavirus mengurangi permintaan untuk bahan bakar.

Ingin trading dengan lebih pasti dan percaya diri?

Daftar QuickPro sekarang juga dan dapatkan peluang trading secara real-time tanpa perlu khawatir peluangnya terlewat. Dengan QuickPro, Anda akan dipandu menjadi seorang trader pro!

Daftar Sekarang Untuk Melihat Video Of The Week Forex

Share :

FOREXimf Footer Background