Minyak Berakhir Bervariasi, Lonjakan Kapasitas Saudi

MINYAK BERAKHIR BERVARIASI, LONJAKAN KAPASITAS SAUDI

Minyak Berakhir Bervariasi, Lonjakan Kapasitas Saudi
27 September 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Minyak mencoba untuk rebound pada hari Kamis dari penurunan dua hari tetapi menetap mixed karena pasokan lagi tampak berlimpah dari kembalinya Arab Saudi ke produksi penuh. Kekhawatiran tentang masa depan Donald Trump juga membebani, karena penyelidikan impeachment tergantung pada presiden.

Minyak mentah berjangka AS berakhir sedikit lebih rendah sementara minyak Brent AS naik moderat setelah Arab Saudi mengatakan produksi minyaknya naik dan sepenuhnya berjalan, setelah pulih dari serangan 14 September pada fasilitas energinya.

Penyelidikan impeachment resmi ke Presiden Donald Trump juga mengekang selera risiko. Setelah berhari-hari mendapat tekanan dari Demokrat, Gedung Putih mengeluarkan transkrip panggilan yang direkonstruksi antara presiden dan mitranya dari Ukraina, di mana Trump terdengar meminta "bantuan" sebelum membahas penyelidikan korupsi di negara Eropa Timur yang terkait dengan saingan politiknya Joe Biden.

Minyak mentah antara West Texas Intermediate AS turun 8 sen menjadi $ 56,41 per barel.Minyak Brent ditutup naik 35 sen menjadi $ 62,74. Minyak melonjak sebanyak $ 8 per barel, atau hampir 15%, tepat setelah serangan Saudi, yang secara singkat mengganggu sekitar 5% dari produksi minyak mentah global setiap hari.

Sejak itu, pasar telah mengembalikan sekitar $ 6 dari kenaikkantersebut pada upaya pemulihan cepat Saudi dari serangan itu. Pada hari Rabu, minyak juga turun setelah kenaikan mengejutkan dalam pembacaan mingguan untuk stok minyak mentah AS.

Para pakar industri dan veteran pada awalnya berpikir akan membutuhkan waktu berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan, bagi Arab Saudi untuk mendapatkan kembali produksi penuh di pabrik pengolahan minyak mentah Abqaiq yang rusak, yang menghasilkan 5,7 juta barel per hari (bpd) sebelum serangan.

Ada juga kekhawatiran bahwa Riyadh dan Amerika Serikat mungkin akan melancarkan serangan militer terhadap Iran, yang mereka tuduh melakukan serangan tetapi membantah tuduhan itu.

Spekulasi telah sia-sia, dengan Arab Saudi mengatakan pada hari Rabu itu sekarang memiliki kapasitas produksi minyak yang lebih tinggi, lebih dari 11 juta barel per hari. Kerajaan dan A.S. juga melunakkan sikap mereka terhadap respons apa pun terhadap serangan itu.

Share :

FOREXimf Footer Background