Harga Minyak Turun Seiring Penguatan Dollar

HARGA MINYAK TURUN SEIRING PENGUATAN DOLLAR

Harga Minyak Turun Seiring Penguatan Dollar
26 January 2018 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni
Harga minyak turun pada hari Jumat karena dolar A.S. menghentikan pelemahannya dan karena fundamental pasar minyak mentah diperkirakan akan melemah dalam waktu dekat. Harga minyak mentah Brent berada di $ 70,11 per barel pada 0103 GMT, turun 31 sen atau 0,4 persen, dari penutupan terakhir mereka. Brent hari sebelumnya mencapai level tertinggi sejak Desember 2014 di $ 71,28. Minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 65,24 per barel, turun 27 sen atau 0,4 persen dari penutupan terakhir mereka. WTI juga menandai kenaikan tertinggi Desember-2014 sehari sebelumnya, di $ 66,66. Pedagang mengatakan harga mendapat beberapa dukungan dari dolar yang menguat. Mata uang A.S. menghentikan peluncuran sebelumnya pada hari Kamis setelah Presiden A.S. Donald Trump mengatakan bahwa dia menginginkan "dolar yang kuat". Sebelumnya pada hari itu, greenback telah jatuh saat Menteri Keuangan A.S. Steven Mnuchin mengatakan bahwa dia menyambut pelemahan dolar. Pedagang sering menggeser uang antara dolar dan minyak mentah berjangka , tergantung pada pandangan spesifik mereka. Karena minyak diperdagangkan dalam dolar, ayunan di greenback juga dapat mempengaruhi permintaan minyak karena hal itu mempengaruhi harga pembelian bahan bakar untuk negara-negara yang menggunakan mata uang lain di dalam negeri. Di luar pasar mata uang, analis mengatakan prospek jangka pendek untuk minyak sedikit lebih lemah. "Pasokan tetap tinggi ... untuk minyak mentah dan kami mengharapkannya untuk meningkat lebih jauh. Harapan kami berlabuh pada peningkatan produktivitas produktivitas rig minyak AS, meningkatkan jumlah nominal rig dalam operasi dan kesempatan yang kuat untuk non-OPEC lainnya. produsen untuk meningkatkan ekspor, "kata Georgi Slavov, kepala penelitian di pialang komoditi Marex Spectron. Produksi minyak A.S. merayap semakin mendekati 10 juta barel per hari (bpd), mencapai 9.88 juta bph minggu lalu. Output telah tumbuh lebih dari 17 persen sejak pertengahan 2016, dan sekarang setara dengan eksportir utama Arab Saudi. Hanya Rusia yang menghasilkan lebih banyak, rata-rata 10,98 juta bpd pada 2017. Meningkatnya output A.S. mengancam untuk melemahkan usaha yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia untuk menahan persediaan untuk memperketat pasar dan menopang harga. Pengendalian pasokan ini, ditambah dengan pertumbuhan permintaan yang sehat, telah berkontribusi pada kenaikan harga minyak mendekati 60 persen sejak pertengahan 2017 karena persediaan minyak mentah berlebih di seluruh dunia secara bertahap telah ditarik. Meskipun prospek permintaan minyak pada umumnya sehat, Slavov mengatakan bahwa ada angin puyuh jangka pendek karena akhir musim dingin permintaan puncak musim dingin di belahan bumi utara. Banyak penyuling minyak ditutup setelah musim dingin untuk perawatan, sehingga menurunkan pesanan minyak mentah, bahan baku terpenting mereka. source : investing [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background