Harga Minyak Turun; Persediaan AS Meningkat

HARGA MINYAK TURUN; PERSEDIAAN AS MENINGKAT

Harga Minyak Turun; Persediaan AS Meningkat
14 August 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni
Harga minyak turun pada hari Rabu setelah data industri menunjukkan persediaan minyak mentah AS secara tak terduga naik minggu lalu, menghapus beberapa kenaikan dari sesi terakhir yang dipicu setelah Washington mengatakan akan menunda tarif pada beberapa barang China. Sebelumnya pernyataan Presiden AS Donald Trump mengirim komoditas, saham, dan aset lainnya lebih tinggi karena optimisme dampak perang perdagangan, namun saat ini kembali mereda. Harga minyak sempat melonjak hingga hampir 5 persen. Minyak mentah Brent turun 35 sen, atau 0,6%, pada $ 60,95 per barel, setelah naik 4,7% pada hari Selasa, kenaikan persentase terbesar sejak Desember. Minyak AS turun 46 sen, atau 0,8%, menjadi $ 56,64 per barel, setelah naik 4% pada sesi sebelumnya, tertinggi hanya dalam sebulan. Pasar telah terpukul dalam beberapa pekan terakhir di tengah pembicaraan keras dari Trump tentang perdagangan. "Menjadi semakin sulit dari hari ke hari untuk mencari tahu apa yang akan dilakukan Presiden Trump selain untuk mengatakan dia akan mendukung kepentingannya sendiri dan kemudian kadang-kadang tampaknya berhasil melawan mereka," kata Greg McKenna, ahli strategi di perusahaan penasihat keuangan McKenna Macro di Australia. Kementerian perdagangan China mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa pejabat perdagangan AS dan China berbicara di telepon dan setuju untuk berbicara lagi dalam dua minggu. Data dari kelompok industri American Petroleum Institute (API) menunjukkan stok minyak mentah AS secara tak terduga naik minggu lalu. Persediaan minyak mentah meningkat 3,7 juta barel menjadi 443 juta, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 2,8 juta barel, kata API. Terlepas dari tanda-tanda bahwa ketegangan perdagangan AS-China mungkin mereda, para analis mengatakan harga ditopang oleh keyakinan bahwa Arab Saudi akan tetap dengan pengurangan produksi. Arab Saudi, produsen terbesar di antara Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya bertujuan untuk menjaga ekspor minyak mentahnya di bawah 7 juta barel per hari (bph) pada Agustus dan September untuk membantu menyedot stok minyak global. OPEC dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC +, sepakat untuk memangkas 1,2 juta barel per hari dari produksi awal tahun ini.
Anda ingin berita fundamental real time dan lebih tajamyang terbuktimenghasilkan 13.925 pips dalam 9 bulan? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant dan WhatssApp disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
  [av_hr class='short' height='50' shadow='no-shadow' position='center'] [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background