Harga Minyak Naik Untuk Pertama Kalinya Dalam Tiga Hari

HARGA MINYAK NAIK UNTUK PERTAMA KALINYA DALAM TIGA HARI

Harga Minyak Naik Untuk Pertama Kalinya Dalam Tiga Hari
31 October 2018 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Harga minyak mentah naik untuk pertama kalinya dalam tiga hari terakhir pada hari Rabu, ditengah meningkatnya pasokan dan kekhawatiran atas prospek permintaan di tengah perang perdagangan AS-China yang masih terus membayangi pasar.

Minyak mentah Brent berjangka telah naik 36 sen, atau 0.5 persen, menjadi $ 76,27 per barel. Mereka turun 1.8 persen pada hari Selasa, menyentuh level terendah sejak 24 Agustus di $ 75,09 per barel.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS berjangka naik 27 sen, atau 0,4 persen, menjadi $ 66,45 per barel pada hari Rabu. Mereka turun 1.3 persen sehari sebelumnya, setelah mencapai titik terlemah mereka sejak 17 Agustus di $ 65.33 per barel.

Kedua patokan mentah telah jatuh sekitar $ 10 per barel dari level tertinggi empat tahun yang dicapai pada minggu pertama bulan Oktober, dan berada di jalur kinerja bulanan terburuk mereka sejak Juli 2016.

Minyak telah terperangkap dalam kemerosotan pasar keuangan global bulan ini, dengan ekuitas di bawah tekanan dengan pertarungan perdagangan antara dua ekonomi terbesar dunia.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Senin dia berpikir akan ada "banyak" dengan China pada perdagangan tetapi memperingatkan bahwa dia memiliki miliaran dolar tarif baru yang siap untuk pergi jika kesepakatan itu tidak mungkin. Trump mengatakan dia ingin membuat kesepakatan sekarang tetapi China belum siap.

Amerika Serikat telah memberlakukan tarif atas barang-barang Cina senilai $ 250 miliar, dan China telah menanggapi dengan tugas pembalasan atas barang-barang AS senilai 110 miliar dolar AS.

American Petroleum Institute melaporkan persediaan minyak mentah AS naik 5,7 juta barel pekan lalu, lebih dari perkiraan analis untuk 4,1 juta barel.

Investor akan melihat data resmi pemerintah tentang inventaris AS yang akan dirilis pada hari Rabu.

Sementara itu, Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan harga minyak yang tinggi merugikan konsumen dan dapat mengurangi permintaan bahan bakar pada saat kegiatan ekonomi global melambat.

Produksi minyak dari Rusia, Amerika Serikat dan Arab Saudi mencapai 33 juta barel per hari (bpd) untuk pertama kalinya pada September, menurut data Eikon Refinitiv menunjukkan.

Jika Anda menginginkan berita fundamental real time dan lebih tajam, silakan coba layanan Signal Trading Trial kami melalui aplikasi Whatsapp.

Silakan kemukakan pendapat Anda tentang update berita fundamental kami di kolom komentar.

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background