Harga Minyak Naik; Saudi Memberi Sinyal Pemotongan

HARGA MINYAK NAIK; SAUDI MEMBERI SINYAL PEMOTONGAN

Harga Minyak Naik; Saudi Memberi Sinyal Pemotongan
09 September 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni
Minyak naik pada Senin di tengah ekspektasi bahwa Arab Saudi, eksportir minyak terbesar di dunia, akan terus mendukung pengurangan produksi oleh OPEC dan produsen lain untuk menopang harga di bawah Menteri Energi baru Pangeran Abdulaziz bin Salman. Harga naik untuk hari keempat dan juga didukung oleh komentar dari menteri energi Uni Emirat Arab bahwa OPEC dan sekutunya berkomitmen untuk menyeimbangkan pasar minyak mentah. Brent (LCOc1) naik 61 sen, atau 1%, pada $ 62,15 per barel, sementara West Texas Intermediate (CLc1) AS naik 65 sen, atau 1,2%, pada $ 57,17 per barel. Salman, anggota lama delegasi Saudi untuk Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, ditunjuk sebagai menteri pada hari Minggu, menggantikan Khalid al-Falih. Dia adalah putra Raja Saudi Salman. Ini adalah pertama kalinya portofolio energi diserahkan kepada anggota keluarga kerajaan. Dia membantu menegosiasikan perjanjian global saat ini tentang pengurangan pasokan antara OPEC dan negara-negara non-OPEC termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +. Seorang pejabat Saudi mengatakan pada hari Minggu tidak akan ada perubahan dalam kebijakan Saudi dan OPEC. "Perubahan di atas tidak selalu berarti perubahan kebijakan sebanyak itu dipandang sebagai langkah untuk meningkatkan hubungan dalam OPEC dan dengan produsen non-OPEC di belakang celah kepatuhan terbaru Rusia," kata Stephen Innes, Ahli strategi pasar Asia Pasifik di Axi Trader. Produksi minyak Rusia pada bulan Agustus melampaui kuota berdasarkan perjanjian OPEC +. Menteri Energi dan Industri UEA Suhail al-Mazrouei mengatakan pada hari Minggu bahwa anggota OPEC dan produsen non-OPEC "berkomitmen" untuk mencapai keseimbangan pasar minyak. Ketegangan perdagangan dan geopolitik lebih memengaruhi pasar daripada permintaan dan penawaran, kata Mazrouei, tetapi ia dengan cepat mengesampingkan langkah-langkah tergesa-gesa yang dipengaruhi oleh perang dagang antara Amerika Serikat dan China. "Ketakutan akan permintaan yang lebih lambat (minyak) hanya akan terjadi jika ketegangan itu meningkat dan saya pribadi berharap itu tidak terjadi," kata Mazrouei kepada Reuters, Minggu. Harga pada hari Senin juga didukung oleh kenaikan impor minyak di China pada bulan Agustus, dengan pengiriman ke importir terbesar di dunia naik 3% dari Juli dan hampir 10% lebih tinggi dalam delapan bulan pertama 2019 dari tahun sebelumnya. Di Amerika Serikat, perusahaan pengeboran memotong jumlah rig minyak yang beroperasi untuk minggu ketiga berturut-turut minggu lalu.
Anda ingin berita fundamental real time dan lebih tajamyang terbuktimenghasilkan 13.925 pips dalam 9 bulan? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
  [av_hr class='short' height='50' shadow='no-shadow' position='center'] [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background