💰Pengen dapet SINYAL FOREX dari PRO TRADER TIAP HARI? YUK SIMAK CARANYA

HARGA MINYAK NAIK KARENA UNI EROPA AKAN MENGHENTIKAN IMPOR MINYAK RUSIA

04 May 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Harga minyak naik karena Uni Eropa menjabarkan rencana untuk menghentikan impor minyak Rusia, mengimbangi kekhawatiran permintaan di importir utama China.
  • Langkah-langkah Komisi termasuk menghentikan pasokan minyak mentah Rusia dalam waktu enam bulan dan produk olahan pada akhir 2022, kata von der Leyen.
  • Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya pada hari Kamis diperkirakan akan tetap pada kebijakan mereka untuk peningkatan produksi bulanan lainnya.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Harga minyak naik karena Uni Eropa menjabarkan rencana untuk menghentikan impor minyak Rusia, mengimbangi kekhawatiran permintaan di importir utama China. Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada hari Rabu mengusulkan embargo minyak bertahap terhadap Rusia atas perangnya di Ukraina, serta sanksi bank top Rusia, dalam upaya untuk memperdalam isolasi Moskow.

Langkah-langkah Komisi termasuk menghentikan pasokan minyak mentah Rusia dalam waktu enam bulan dan produk olahan pada akhir 2022, kata von der Leyen. Dia juga berjanji untuk meminimalkan dampak pada ekonomi Eropa. Investor juga menunggu pengumuman dari Federal Reserve AS pada hari Rabu. Upaya penurunan inflasi yang tinggi diharapkan dapat diintensifkan dengan menaikkan suku bunga dan menurunkan neraca.

"Harga minyak tetap dalam pola bertahan menjelang sanksi UE dan The Fed," kata Stephen Innes dari SPI Asset Management dalam sebuah catatan. Di Amerika Serikat, stok minyak mentah dan bahan bakar turun pekan lalu, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute. Stok minyak mentah turun 3,5 juta barel untuk pekan yang berakhir 29 April, kata mereka. Ini lebih dari perkiraan penurunan 800.000 barel yang diperkirakan dalam jajak pendapat Reuters.

"Gambaran besarnya jelas negatif untuk permintaan komoditas," katanya, seraya menambahkan bahwa kenaikan inflasi dan suku bunga yang lebih tinggi mulai menekan pengeluaran. “Sementara kendala pasokan dapat membuat harga komoditas tetap tinggi untuk beberapa waktu, kami pikir permintaan yang lemah akan membebani sebagian besar harga akhir tahun ini dan pada tahun 2023,” kata Bain.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya pada hari Kamis diperkirakan akan tetap pada kebijakan mereka untuk peningkatan produksi bulanan lainnya.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :