Harga Minyak Naik Di Tengah Badai Teluk Meksiko

HARGA MINYAK NAIK DI TENGAH BADAI TELUK MEKSIKO

Harga Minyak Naik Di Tengah Badai Teluk Meksiko
12 July 2019 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Harga minyak melayang di dekat level tertinggi enam minggu pada hari Jumat dan berada di jalur untuk kenaikan mingguan karena produsen minyak AS di Teluk Meksiko memangkas lebih dari setengah produksi mereka karena badai tropis dan ketika ketegangan terus membara di Timur Tengah. Minyak mentah Brent berjangka naik 57 sen, atau 0,9%, pada $ 67,09 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS berjangka naik 46 sen, atau 0,8%, menjadi $ 60,66 per barel. Di sesi sebelumnya, naik menjadi $ 60,94, tertinggi sejak 23 Mei. Harga Brent telah naik 4,4% minggu ini, sementara harga WTI naik 5,4%. Kedua patokan minyak mentah diposting penurunan pekan lalu. Pada hari Kamis, perusahaan minyak di Teluk Meksiko telah memangkas lebih dari 1 juta barel per hari (bpd) output, atau 53% dari produksi di kawasan itu, akibat Badai Tropis Barry yang dapat mendarat Sabtu di pantai Louisiana. Badai itu diperkirakan akan menjadi badai kategori satu dengan kecepatan angin setidaknya 74 mil per jam (119 km per jam). "Minyak mentah Brent ... memperpanjang kenaikannya saat badai di Teluk Meksiko menghentikan produksi minyak dan persediaan minyak AS terus surut lebih dari yang diharapkan," kata ANZ Bank dalam sebuah catatan. Persediaan minyak mentah A.S. telah menurun selama empat minggu berturut-turut. Stok minyak mentah turun 9,5 juta barel dalam seminggu hingga 5 Juli, Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan, penurunan lebih dari tiga kali lipat dari penarikan 3,1 juta barel yang diperkirakan oleh para analis. Kim Kwang-rae, analis komoditas di Samsung Berjangka di Seoul, mengatakan penurunan tajam stok minyak mentah AS dan risiko geopolitik diperkirakan akan menjaga Brent dan WTI pada level saat ini. "Karena risiko geopolitik yang melibatkan Iran kemungkinan akan bertahan, itu akan mendukung WTI untuk tetap di atas $ 60 per barel, sementara Brent diperkirakan akan tetap di atas $ 65 per barel tetapi di bawah $ 70 untuk saat ini," kata Kim. Upaya Iran yang diduga untuk memblokir sebuah kapal tanker milik Inggris meningkatkan ketegangan di Timur Tengah setelah serangan terhadap tanker dan jatuhnya pesawat tak berawak A.S. oleh Iran pada bulan Juni. Iran pada hari Jumat meminta Inggris untuk segera merilis sebuah kapal tanker minyak yang disita oleh Angkatan Laut Kerajaan Inggris pekan lalu dengan dugaan itu melanggar sanksi Eropa dengan membawa minyak ke Suriah, seorang juru bicara kementerian luar negeri mengatakan kepada kantor berita negara IRNA.

Anda ingin berita fundamental real time dan lebih tajam, yang terbuktimenghasilkan 3407 pips dari tanggal 1-28 Februari 2019? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant dan WhatssApp disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
  [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background