FED MENGINDIKASIKAN KEMUNGKINAN TIDAK AKAN MENARIK KEMBALI KENAIKAN SUKU BUNGA

18 August 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Pejabat Federal Reserve pada pertemuan Juli mereka mengindikasikan mereka kemungkinan tidak akan mempertimbangkan untuk menarik kembali kenaikan suku bunga
  • Mereka tidak memberikan panduan khusus untuk kenaikan di masa depan dan mengatakan mereka akan mengamati data dengan cermat sebelum membuat keputusan itu.

berita+fundamental+FOREX+18082022

Pejabat Federal Reserve pada pertemuan Juli mereka mengindikasikan mereka kemungkinan tidak akan mempertimbangkan untuk menarik kembali kenaikan suku bunga sampai inflasi turun secara substansial, menurut risalah dari sesi yang dirilis Rabu. Selama pertemuan di mana bank sentral menyetujui kenaikan suku bunga 0,75 poin persentase, pembuat kebijakan menyatakan tekad untuk menurunkan inflasi yang berjalan jauh di atas tingkat 2% yang diinginkan Fed.

Mereka tidak memberikan panduan khusus untuk kenaikan di masa depan dan mengatakan mereka akan mengamati data dengan cermat sebelum membuat keputusan itu. Harga pasar adalah untuk kenaikan suku bunga setengah poin pada pertemuan September, meskipun itu tetap panggilan dekat.

Peserta pertemuan mencatat bahwa kisaran 2,25% -2,50% untuk tingkat dana federal berada di sekitar level "netral" yang tidak mendukung atau membatasi aktivitas. Beberapa pejabat mengatakan sikap pembatasan kemungkinan akan tepat, menunjukkan kenaikan suku bunga lebih lanjut yang akan datang.

“Dengan inflasi yang tetap jauh di atas tujuan Komite, para peserta menilai bahwa perpindahan ke sikap kebijakan yang membatasi diperlukan untuk memenuhi mandat legislatif Komite untuk mempromosikan lapangan kerja maksimum dan stabilitas harga,” kata risalah tersebut.

Dokumen tersebut juga mencerminkan gagasan bahwa begitu The Fed merasa nyaman dengan sikap kebijakannya dan melihatnya berdampak pada inflasi, ia dapat mulai melepaskan diri dari rem kebijakan. Gagasan itu telah membantu mendorong saham ke reli musim panas yang kuat.

“Peserta menilai bahwa, ketika sikap kebijakan moneter semakin diperketat, kemungkinan akan menjadi tepat di beberapa titik untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga sambil menilai efek penyesuaian kebijakan kumulatif pada kegiatan ekonomi dan inflasi,” kata risalah tersebut.

Namun, ringkasan tersebut juga menyatakan bahwa beberapa peserta mengatakan “kemungkinan akan tepat untuk mempertahankan tingkat itu untuk beberapa waktu untuk memastikan bahwa inflasi dengan kuat berada di jalur kembali ke 2 persen.”

Pejabat mencatat bahwa keputusan tarif di masa depan akan didasarkan pada data yang masuk. Tetapi mereka juga mengatakan ada beberapa tanda bahwa inflasi mereda, dan risalah tersebut berulang kali menekankan tekad The Fed untuk menurunkan inflasi.

Mereka lebih lanjut mencatat bahwa kemungkinan akan "membutuhkan waktu" sebelum kebijakan cukup untuk memiliki dampak yang berarti.

Indeks harga konsumen datar untuk Juli tetapi naik 8,5% dari tahun lalu. Ukuran terpisah yang diikuti Fed, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi, naik 1% di bulan Juni dan naik 6,8% dari tahun ke tahun.

Para pembuat kebijakan khawatir bahwa tanda-tanda keragu-raguan dari The Fed akan memperburuk situasi.

"Peserta menilai bahwa risiko signifikan yang dihadapi Komite adalah bahwa inflasi yang meningkat dapat mengakar jika publik mulai mempertanyakan tekad Komite untuk menyesuaikan sikap kebijakan secara memadai," kata risalah tersebut. “Jika risiko ini terwujud, itu akan memperumit tugas mengembalikan inflasi ke 2 persen dan dapat meningkatkan biaya ekonomi secara substansial untuk melakukannya.”

Meskipun The Fed mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan mendaki tiga perempat poin pada pertemuan berturut-turut, pasar telah dalam mode reli akhir-akhir ini di tengah harapan bahwa bank sentral mungkin melunakkan laju kenaikan menjelang musim gugur.

Sejak terendah baru-baru ini pada pertengahan Juni, Dow Jones Industrial Average naik lebih dari 14%.

Risalah mencatat bahwa beberapa anggota khawatir The Fed bisa berlebihan dengan kenaikan suku bunga, menggarisbawahi pentingnya tidak terikat pada panduan ke depan tentang pergerakan dan bukannya mengikuti data.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex