Euro Terangkat Di Tengah Optimisme Pembicaraan AS-China

EURO TERANGKAT DI TENGAH OPTIMISME PEMBICARAAN AS-CHINA

Euro Terangkat Di Tengah Optimisme Pembicaraan AS-China
19 February 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Euro naik melewati $ 1,13, menguat pada hari Senin karena optimisme atas pembicaraan perang perdagangan AS-China mendorong investor.

Euro telah mengalami pelemahan sejak November karena pelemahan yang tumbuh di ekonomi zona euro mengimbangi ekspektasi berkurangnya Federal Reserve akan menaikkan suku bunga AS lagi tahun ini. Tetapi setelah turun ke level terendah tiga bulan pada hari Jumat, euro telah pulih, dibantu oleh permintaan baru untuk aset berisiko karena adanya harapan untuk mengakhiri konflik perdagangan AS-China setelah kedua belah pihak melaporkan kemajuan dalam pembicaraan. "Secara umum mood masih cukup positif pada prospek perdagangan," kata Adam Cole, seorang analis mata uang di RBC Capital Markets, menambahkan bahwa ia berpikir mood risk-on akan berlanjut. "Jika kita menjalankannya. Anda memiliki latar belakang pertumbuhan yang cukup baik dan Fed yang menahan suku bunga." Namun, ia mengatakan cara yang lebih baik untuk menghentikan kenaikan suku bunga Fed adalah dalam dolar / yen, karena lebih banyak investor Jepang memilih untuk tidak melakukan lindung nilai atas pembelian aset berdenominasi dolar mereka karena mereka sudah dapat memperoleh hasil yang layak setelah kenaikan suku bunga AS tahun lalu . Cole melihat dolar / yen naik menjadi 120 yen per dolar pada akhir 2019 dari level saat ini 110,55. Euro naik 0.2 persen lebih tinggi ke $ 1.1317, sementara indeks dolar tergelincir 0.2 persen menjadi 96.755 dalam sesi tenang dengan pasar AS ditutup untuk liburan pada hari Senin. Meskipun ada kenaikan pada hari Senin, pelaku pasar bertaruh pada euro yang lebih lemah dalam beberapa bulan mendatang. Mereka mengharapkan Bank Sentral Eropa untuk mempertahankan kebijakan moneter yang akomodatif di tengah pertumbuhan yang lambat, inflasi yang hangat dan ketidakpastian politik di zona euro. Analis Commerzbank mengatakan euro tetap rentan terhadap gejolak dalam perselisihan perdagangan AS Eropa juga. "Akan sangat sedikit untuk melaporkan sisi positif euro jika konflik ini meningkat. Gangguan ekonomi terkecil tidak diragukan lagi akan merusak euro yang sedang keadaan rapuh," catat mereka. Dolar Australia, dianggap sebagai barometer sentimen risiko, naik 0.2 persen menjadi $ 0.7150. Sterling naik 0.2 persen menjadi $ 1.2918, naik dari posisi terendah satu bulan minggu lalu, ditengah para pelaku pasar yang masih menunggu perkembangan Brexit berikutnya.

Jika Anda menginginkan berita fundamental real time dan lebih tajam, silakan coba layanan Signal Trading Trial kami melalui Quickpro Trading Assistant dan aplikasi Whatsapp.

Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background