Euro Menguat Di Tengah Optimisme Perang Dagang

EURO MENGUAT DI TENGAH OPTIMISME PERANG DAGANG

Euro Menguat Di Tengah Optimisme Perang Dagang
04 April 2019 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Euro menguat terhadap dollar AS pada hari Kamis (04/04/2019) karena harapan kesepakatan perdagangan antara Amerika Serikat dan China mendorong selera risiko secara global, sementara pound Inggris juga menguat setelah parlemen Inggris menyetujui undang-undang untuk mencari penundaan Brexit.

Euro terakhir naik 0.1 persen terhadap dollar AS pada $ 1.1246. Mata uang euro telah jatuh ke level terendah dalam lebih dari tiga minggu pada hari Selasa dan mendekati $ 1,1177, yang jika ditembus, akan mengirim mata uang ke level terlemah sejak Juni 2017. Safe-haven yen menyentuh level terendah dua minggu di 111.575 yen terhadap dolar pada Rabu malam. Pasangan ini terakhir dikutip pada 111,425 yen. Pembicaraan perdagangan antara Amerika Serikat dan China membuat "kemajuan yang baik" pekan lalu di Beijing dan kedua pihak bertujuan untuk menjembatani perbedaan selama pembicaraan tiga hari di minggu ini, kata penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow. Dia mengatakan China telah mengenali masalah untuk pertama kalinya selama pembicaraan yang telah dilakukan Amerika Serikat selama bertahun-tahun, mengacu pada pencurian kekayaan intelektual, pemindahan paksa teknologi dari perusahaan AS yang melakukan bisnis di China dan lainnya. Sterling naik pada hari Rabu ketika Perdana Menteri Theresa May mencari kompromi Brexit dengan pemimpin oposisi Jeremy Corbyn dalam upaya terakhir untuk mengakhiri krisis nasional. Majelis rendah parlemen Inggris pada hari Rabu menyetujui undang-undang yang akan memaksa May untuk mencari penundaan Brexit untuk mencegah tanpa kesepakatan pada 12 April. Pound terakhir berdiri di $ 1,3180, naik 0,2 persen pada hari itu. "Secara keseluruhan, ada suasana risk-on di pasar. Kenaikan dalam data China dan berita utama tentang kemajuan dalam pembicaraan perdagangan AS-China berada di belakang sentimen ini," kata Kyosuke Suzuki, direktur valas di Societe Generale. "Tapi pasar sudah memperkirakan ekspektasi bahwa Washington dan Beijing akan segera mencapai kesepakatan, jadi dipertanyakan seberapa jauh mata uang dapat bergerak." Data ekonomi AS yang diterbitkan pada hari Rabu jatuh jauh dari ekspektasi pasar, menghambat dollar AS. Aktivitas sektor jasa mencapai level terendah lebih dari 19 bulan di bulan Maret dan gaji swasta tumbuh kurang dari yang diharapkan, menggarisbawahi hilangnya momentum dalam ekonomi yang mendukung langkah Federal Reserve untuk menunda kenaikan suku bunga tahun ini.
Anda ingin berita fundamental real time dan lebih tajam, yang terbuktimenghasilkan 3407 pips dari tanggal 1-28 Februari 2019? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant dan WhatssApp disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background