Emas Berkonsolidasi di Kisaran $ 1680 Setelah Turun di Bawah $ 1700
TRADING TIPS & TRICK TERBARU - ZOOM WORKSHOP FREE UNTUK TRADER FOREX

EMAS BERKONSOLIDASI DI KISARAN $ 1680 SETELAH TURUN DI BAWAH $ 1700

Emas Berkonsolidasi di Kisaran $ 1680 Setelah Turun di Bawah $ 1700
31 March 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • Emas berkonsolidasi di kisaran $ 1680 setelah harga turun di bawah level $ 1700.
  • Kenaikan imbal hasil AS adalah katalis awal dari aksi jual emas
  • Sementara dolar AS yang lebih kuat adalah masalah lain untuk emas.

Harga emas berkonsolidasi di kisaran $ 1680 dalam perdagangan baru-baru ini setelah harga turun di bawah level $ 1700. Artinya emas telah turun hampir $ 30 atau sekitar 1,7% pada sesi tersebut.

Logam mulia tampaknya menemukan beberapa dukungan pada level terendah bulanan sebelumnya, yang berada tepat di bawah $ 1680. Terobosan di bawah level ini akan membuka pintu untuk support bergerak di terendah Mei 2020 di sekitar $ 1670.

Kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah AS adalah katalis awal di balik penurunan emas di bawah $ 1700 pada hari Selasa, dengan imbal hasil 10-tahun mencapai siklus tertinggi baru di atas 1,77% di awal sesi sebelum mundur ke 1,70% baru-baru ini.

Dengan imbal hasil obligasi yang mundur dalam perdagangan baru-baru ini, kecepatan aksi jual telah berkurang, tetapi USD terus diperdagangkan dengan bias positif setelah serangkaian rilis data AS yang kuat.

Harga rumah AS naik 12,0% pada tahun ini, didorong di tengah lingkungan suku bunga rendah. Tingkat inflasi harga rumah yang tinggi tidak menjadi perhatian para pembuat kebijakan Fed yang berkeras bahwa AS membutuhkan lebih banyak inflasi, bukan lebih sedikit. Meskipun demikian, harga rumah yang kuat berdampak positif bagi perekonomian.

Selama narasi optimis ini tetap utuh, kemungkinan imbal hasil obligasi pemerintah AS akan terus meningkat secara bertahap, pertanda buruk bagi logam mulia.

Sementara itu, selama pemulihan ekonomi AS terus melampaui pasar negara maju utama lainnya (dan pasar negara berkembang?), USD kemungkinan akan terus menguat, pertanda buruk lainnya bagi logam mulia.

Namun, peningkatan kasus Covid-19 baru-baru ini di AS memicu beberapa kekhawatiran dan seharusnya berfungsi sebagai bendera merah bahwa AS belum keluar dari masalah.

Jika kenaikan infeksi baru-baru ini berubah menjadi kenaikan yang lebih substansial dalam kasus dan negara memberlakukan kembali penguncian maka ini dapat merusak ekspektasi pertumbuhan AS untuk tahun 2021.

Secara alami, ini akan mendorong kembali ekspektasi pengetatan Fed, yang akan membebani USD dan kemungkinan mendorong imbal hasil lebih rendah . Kedua faktor ini akan berdampak positif bagi emas.

Tetapi tidak seperti UE, AS telah dapat memvaksinasi sebagian besar populasinya yang rentan, yang berarti gelombang ketiga infeksi Covid-19 tidak mungkin mengakibatkan lonjakan tajam dalam rawat inap dan kematian, sehingga mengurangi kebutuhan untuk mengunci diri.

Dengan kata lain, tidak ada penguncian bergaya Eropa - jika ini masalahnya (seperti yang diperkirakan banyak orang), maka pemulihan ekonomi AS tetap pada jalurnya dan emas menjadi kurang menarik.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Ikuti Happy Trader

Share :