Draghi Tidak Akan Meniru Powell

DRAGHI TIDAK AKAN MENIRU POWELL

Draghi Tidak Akan Meniru Powell
01 February 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Jangan berharap Mario Draghi secepat rekannya dari Federal Reserve A.S. Meskipun terjadi resesi di Italia dan hilangnya momentum ekonomi yang signifikan di Jerman, presiden Bank Sentral Eropa tidak menunjukkan banyak urgensi untuk membalikkan arah pada jalur penarikan stimulus yang semula seharusnya mencakup kenaikan suku bunga akhir tahun ini. "Kami berjuang untuk melihat reaksi cepat," kata Oliver Rakau, seorang ekonom di Oxford Economics Frankfurt. "Panduan ke depan memberi mereka banyak waktu luang untuk untuk menilai data. Itu tidak memberi kami sesuatu yang spesifik, tetapi jika Anda memiliki panduan maka Anda sudah memiliki opsi pelonggaran di depan. " Sementara Draghi dan rekannya mengakui perlambatan tersebut dan mengubah pandangan mereka tentang prospek, mereka juga menunjuk pada kenaikan upah dan penciptaan lapangan kerja sebagai alasan untuk optimisme. Untuk saat ini, mereka telah berhenti mengubah pedoman mereka pada untuk suku bunga rendah, apalagi melanjutkan pelonggaran kuantitatif yang menciptakan stimulus dalam obligasi pemerintah. Langkah ketua Fed Jerome Powell pada hari Rabu untuk menghentikan siklus kenaikan suku bunga mungkin memberi Draghi jeda untuk berpikir, meskipun ECB jarang berbenturan dengan Fed selama dekade terakhir. Bank sentral zona euro berupaya untuk menaikkan suku bunga pada 2008 dan 2011 pada saat rekan-rekannya mencari kemudahan, sementara versi pelonggaran kuantitatifnya sendiri baru dimulai pada 2015, jauh setelah kebijakan itu dihentikan di A.S. Ketika pejabat ECB mulai bekerja dalam beberapa minggu mendatang pada perkiraan untuk keputusan mereka berikutnya pada bulan Maret, keberanian mereka sudah diuji oleh serangan berulangkali dari berita buruk. Pemerintah di Jerman, motor kawasan ini, sekarang memprediksi pertumbuhan terlemah dalam enam tahun, sementara kepercayaan ekonomi zona euro mengalami penurunan terburuk dalam satu dekade. Pada hari Kamis, data menunjukkan ekonomi Italia menghabiskan paruh kedua tahun 2018 dalam resesi. Pejabat dari Dewan Pemerintahan ECB kemungkinan akan terus mengulangi komitmen mereka untuk mempertahankan suku bunga rendah setidaknya sampai sepanjang musim panas. Mereka juga menginvestasikan kembali obligasi yang telah jatuh tempo untuk memastikan upaya stimulus yang ada tidak menyusut, dan mereka cenderung memalu titik itu. Draghi melakukannya lagi di Parlemen Eropa minggu ini. ECB juga dapat mengintensifkan memberlakukan kebijakan ramah pertumbuhan seperti reformasi struktural, dengan harapan itu mungkin benar-benar didengar. 'Baiklah, kami tidak akan menaikkan tahun ini' Bahkan sebelum memikirkan tindakan stimulus lebih lanjut, Draghi kemungkinan akan melihat secara formal memperluas komitmen ECB untuk membekukan suku bunga rendah di luar titik akhir yang diproyeksikan saat ini setelah musim panas. Bahkan tanpa perlambatan ekonomi, ECB akan segera perlu mengisi kembali pinjaman yang ditargetkan untuk bank jika ingin menghindari terlalu banyak pemberi pinjaman membayar mereka, menyebabkan pengetatan likuiditas di wilayah tersebut. Para pejabat dapat menggunakannya untuk menanggapi data yang memburuk, memperkuat dan mengkalibrasi ulang program itu untuk mencoba memberikan perekonomian kesempatan. Pada bulan Desember, ECB menyelesaikan program QE-nya. Pejabat menekankan ini logis setelah menaklukkan deflasi dan menghidupkan kembali pertumbuhan ekonomi. Tetapi mungkin saja mereka juga mulai mencapai batas-batas program mereka, baik dalam keefektifannya maupun dengan berapa banyak ikatan dari masing-masing negara yang telah mereka biarkan untuk mereka beli. Retorika Draghi memungkinkan untuk kemungkinan memulai kembali QE. Pada hari Senin, ia mengatakan kepada anggota parlemen Parlemen Eropa bahwa "jika ada yang salah, kami masih dapat melanjutkan instrumen lain di kotak peralatan kami." Namun langkah tersebut saat ini bukan bagian dari rencana ECB. Dan jika itu diperlukan, para pejabat mungkin harus imajinatif dalam desainnya, termasuk melonggarkan batas-batas nasional untuk pembelian utang, atau menjelajahi kelas aset lainnya di luar obligasi pemerintah. Dalam kasus apa pun, Draghi tidak berencana untuk berkeliling untuk melihat hal itu terjadi: "Pada saat ini, kami tidak melihat kemungkinan seperti itu akan terwujud, tentu bukan tahun ini."

Jika Anda menginginkan berita fundamental real time dan lebih tajam, silakan coba layanan Signal Trading Trial kami melalui aplikasi Whatsapp. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang update berita fundamental kami di kolom komentar. [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background