Dollar Naik 0,1% Dari Harga Dua Minggu Tertinggi

DOLLAR NAIK 0,1% DARI HARGA DUA MINGGU TERTINGGI

Dollar Naik 0,1% Dari Harga Dua Minggu Tertinggi
24 December 2014 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Dolar naik 0,1 persen dari level tertinggi dua minggu terhadap yen sebelum perkiraan data yang menunjukkan bahwa pengangguran di AS berada di dekat level terendah sejak Oktober.

Greenback ditetapkan pada keuntungan tahunan kedua setelah mencapai harga tertinggi lima-tahun karena ekonomi AS tumbuh pada laju tercepat dalam lebih dari satu dekade, mendukung kasus untuk Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga. Permintaan untuk euro terbatas di tengah spekulasi Yunani akan melakukan pemilihan awal dan Bank Sentral Eropa akan menambah stimulus pada tahun depan.

Dolar sedikit berubah pada 120,66 di Tokyo dari harga kemarin, ketika menyentuh harga 120,83, yang merupakan harga tertinggi sejak 9 Desember. Mata uang AS diperdagangkan di $ 1,2180 per euro dari harga kemarin$ 1,2172, ketika mencapai $ 1,2165, di level terkuat sejak Agustus 2012. Euro berada di 146,97 dari 146,90.

Index Spot Dollar, yang melacak mata uang AS terhadap 10 mata uang utama, berada di 1,131.99 dari harga kemarin di 1,133.13, yang merupakan penutupan tertinggi sejak Maret 2009. Indeks dollar telah naik 13 persen pada tahun ini.

Klaim pengangguran awal di AS telah naik menjadi 290.000 dalam pekan yang berakhir 20 Desember dari 289.000 di minggu sebelumnya, yang merupakan data paling sedikit sejak 31 Oktober, menurut perkiraan median ekonom yang disurvei sebelum laporan Departemen Tenaga Kerja pada hari ini. Angka revisi dari Departemen Perdagangan kemarin menunjukkan produk domestik bruto AS tumbuh pada tingkat tahunan sebanyak 5 persen dari Juli hingga September, yang merupakan kenaikan terbesar sejak kuartal ketiga tahun 2003.

Dolar telah melonjak 13 persen pada tahun ini yang merupakan mata uang terbaik di antara 10 mata uang negara berkembang. Yen melemah 3,3 persen pada periode tersebut, sementara euro turun 1,6 persen.

Permintaan untuk euro terbatas ketika Perdana Menteri Yunani Antonis Samaras gagal mendapatkan dukungan dari anggota parlemen dan memilih untuk Stavros Dimas, sebagai presiden. Perhatian sekarang beralih ke upaya terakhir pada 29 Desember. Kegagalan akan membubarkan parlemen akan menyebabkan pemilihan umum lebih awal.

Di Jerman, Negara ekonomi terbesar Eropa mengalami penurunan penjualan ritel sebanyak 0,1 persen pada bulan November dari bulan sebelumnya. ECB akan melakukan pertemuan selanjutnya pada 22 Januari.

Sementara itu, pound melemah dan turun ke level terendah 15-bulan terhadap dolar setelah laporan yang menunjukkan bahwa defisit current account melebar pada kuartal ketiga, membuat sterling rentan terhadap ketergantungan pada modal asing.

Mata uang Inggris melemah untuk hari kedua terhadap euro ketika Kantor Statistik Nasional mengatakan defisit meningkat mencapai rekor 27000000000 ($ 42 miliar) dari 24300000000 pada kuartal kedua. Laju pertumbuhan ekonomi dari tahun lalu direvisi turun menjadi 2,6 persen dari 3 persen meskipun terjadi ekspansi dalam tiga bulan hingga September yang cocok dengan perkiraan 0,7 persen sebelumnya. Obligasi pemerintah Inggris menurun untuk pertama kalinya dalam tiga hari.

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background