Dollar Melemah Di Asia Setelah Fed, Pound Menguat

DOLLAR MELEMAH DI ASIA SETELAH FED, POUND MENGUAT

Dollar Melemah Di Asia Setelah Fed, Pound Menguat
12 October 2017 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Eko Trijuni

Berita forex hari ini, US Dolar turun di Asia pada hari Kamis karena dari pertemuan the Fed menunjukkan beberapa ketidakpastian tentang kenaikan suku bunga Desember di antara beberapa anggota FOMC, meskipun keseluruhan pandangannya masih utuh untuk kenaikan tersebut.

USD / JPY berpindah tangan di 112,41, turun 0,08%, sementara AUD / USD diperdagangkan pada kisaran 0,7803, naik 0,19%. EUR / USD diperdagangkan di kisaran 1.1867, naik 0,08%, sedangkan GBP / USD naik 0,18% menjadi 1,3244.

program referral, program afiliasi, afiliate program

Indeks dolar A.S., yang mengukur kekuatan greenback terhadap perdagangan enam mata uang utama, turun 0,08% menjadi 92,72.

Para pembuat kebijakan Federal Reserve mengalami perdebatan yang berkepanjangan mengenai prospek kenaikan inflasi dan hal ini bisa memperlambat laju kenaikan suku bunga di masa depan jika tidak ada kepastian, menurut risalah rapat kebijakan terakhir bank sentral AS pada 19-20 September yang dirilis pada hari Rabu .

Pembacaan pertemuan tersebut, di mana The Fed mengumumkan akan dimulai bulan ini untuk mengurangi portofolio obligasi besarnya yang sebagian besar dikumpulkan menyusul krisis keuangan dan dengan suara bulat memilih untuk mempertahankan suku bunga tetap, juga menunjukkan bahwa para pejabat tetap optimis mengenai dampak ekonomi dari badai baru-baru ini. .

Seperti beberapa orang mengatakan bahwa mereka akan fokus pada data inflasi yang masuk selama beberapa bulan ke depan saat menentukan pergerakan suku bunga di masa depan. Meski begitu, banyak pembuat kebijakan masih merasa kenaikan suku bunga lain tahun ini "kemungkinan akan dibenarkan," kata Fed.

Jepang melaporkan angka PPI untuk bulan September naik 0,2% seperti yang diharapkan pada bulan ini. Di tempat lain, Australia melaporkan bahwa pinjaman rumah pada bulan Agustus naik 1,0%, dibandingkan dengan kenaikan 0,5% yang diperkirakan.

Semalam, dolar jatuh terhadap sekeranjang mata uang utama pada hari Rabu setelah data menunjukkan kelemahan di pasar tenaga kerja. Laporan Survei Job Openings and Labor Turnover Survey (JOLTs) Departemen Tenaga Kerja AS, sebuah ukuran permintaan tenaga kerja, menunjukkan lowongan pekerjaan pada Agustus turun menjadi 6.082 juta, jatuh jauh dari ekspektasi 6.125 juta.

Meskipun ekspektasi kenaikan suku bunga Desember, dolar telah berjuang untuk mempertahankan momentum kenaikan dan ditetapkan untuk pelemahan harian keempat berturut-turut. Beberapa analis mencatat kenaikan suku bunga akhir tahun berpotensi melumpuhkan inflasi, menyebabkan penguatan terbatas bagi dolar.

Juga menambah pelemahan dolar adalah penguatan euro setelah pemimpin Catalonia Carles Puigdemont menempatkan deklarasi kemerdekaan untuk ditahan sementara sebagai langkah untuk melanjutkan pembicaraan dengan Spanyol.

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :