Dollar AS Rebound: Washington - Beijing Kurangi Ketegangan

DOLLAR AS REBOUND; WASHINGTON - BEIJING KURANGI KETEGANGAN

Dollar AS Rebound; Washington - Beijing Kurangi Ketegangan
28 August 2019 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni
Dollar AS menguat pada hari Selasa seiring beberapa tanda pemulihan hubungan antara Washington dan Beijing menenangkan kegelisahan investor ditengah ketegangan perdagangan antara ekonomi terbesar dunia meningkat lagi akhir pekan lalu. Dollar AS diperdagangkan pada 106,02 yen, datar di awal Asia setelah rebound dari posisi terendah delapan bulan di 104,46 yang disentuh pada Senin. Berbicara di sela-sela KTT G7 para pemimpin dunia di Perancis pada hari Senin, Presiden AS Donald Trump mengatakan para pejabat China telah menghubungi mitra dagang AS semalam dan menawarkan untuk kembali ke meja perundingan. Komentarnya muncul setelah Wakil Perdana Menteri Liu He, kepala negosiator China dengan Washington, mengatakan Beijing bersedia menyelesaikan sengketa perdagangan melalui negosiasi "tenang". Pernyataan itu mendukung dolar, yang telah terguncang oleh pengumuman Trump pada hari Jumat tentang bea tambahan 5% atas $ 550 miliar pada barang-barang China yang ditargetkan. "Saya cukup terkejut dengan kenaikan besar dalam dolar / yen semalam. Tetapi tidak jelas apa yang akan dilakukan AS dan China selanjutnya, dan saya akan mengharapkan dolar konsolidasi untuk saat ini," kata Kyosuke Suzuki, direktur forex di Societe Generale Euro berdiri di $ 1,1101, setelah turun 0.4% di sesi sebelumnya, Indeks dolar naik 0,40% pada hari Senin dan terakhir berdiri di 98,026. Franc safe-haven Swiss juga mundur ke 1,0867 per euro dari 1,0840 hari Senin, mencerminkan sedikit pelonggaran dalam penghindaran risiko. Namun, meskipun Washington dan Beijing menunjukkan kemauan untuk kembali ke meja perundingan, masih ada keraguan di pasar keuangan mengingat tidak adanya jalan yang jelas untuk menyelesaikan sengketa yang telah berlangsung selama lebih dari setahun dan melukai pertumbuhan global, perusahaan dan investasi. Dan para analis khawatir kenaikan tarif yang direncanakan dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan pada ekonomi AS dan China serta rantai pasokan global. Risiko yang meningkat terhadap pertumbuhan meningkatkan peluang pelonggaran moneter lebih lanjut oleh Federal Reserve, yang telah berada di bawah tekanan dari Trump untuk melakukan pemangkasan suku bunga besar-besaran, merusak daya tarik imbal hasil dolar. Sterling diperdagangkan pada $ 1,2221, setelah jatuh 0,5% pada hari Senin karena investor menilai kembali apakah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah membuat kemajuan dalam meyakinkan Uni Eropa untuk menegosiasikan kembali perjanjian Brexit. Johnson mengatakan pada hari Senin bahwa ia siap untuk melakukan pembicaraan Brexit dengan Uni Eropa hingga menit terakhir sebelum batas waktu keluar 31 Oktober, dan jika perlu mengambil keputusan untuk pergi tanpa kesepakatan pada hari itu.
Anda ingin berita fundamental real time dan lebih tajamyang terbuktimenghasilkan 13.925 pips dalam 9 bulan? Daftarkan diri Anda sekarang juga, dan dapatkan Signal Trading melalui aplikasi Quick Pro Trading Assistant disini. Silakan kemukakan pendapat Anda tentang analisa kami di kolom komentar.
  [av_hr class='short' height='50' shadow='no-shadow' position='center'] [av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background