Dollar AS Menguat Seiring Kasus Virus Corona Terus Bertambah

DOLLAR AS MENGUAT SEIRING KASUS VIRUS CORONA TERUS BERTAMBAH

Dollar AS Menguat Seiring Kasus Virus Corona Terus Bertambah
10 July 2020 in Berita Forex Terkini - Kabar Pasar Hari Ini - by Adi Nugroho
  • HIGHLIGHT

    1. Dollar AS menguat lebih tinggi di awal perdagangan Eropa Jumat, dibantu oleh status safe haven-nya ketika kasus-kasus coronavirus terus melonjak di Amerika Serikat
    2. "Masalah virus baru-baru ini di AS menghadirkan risiko material bagi pemulihan AS dalam beberapa bulan mendatang" kata analis di Danske Bank
    3. EUR / USD turun 0,2% pada 1,1263, berpotensi lanjut turun sampai 1,12330 - 1.12171

Dollar AS menguat lebih tinggi di awal perdagangan Eropa Jumat, dibantu oleh status safe haven-nya ketika kasus-kasus coronavirus terus melonjak di Amerika Serikat dan data pengangguran menunjukkan pemulihan yang lambat di pasar tenaga kerja.

Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap enam mata uang lainnya, naik 0.3% pada 96,915. GBP/USD turun 0,2% di 1,2580, sementara USD/JPY turun 0,3% di 106,84.

Jumlah kasus coronavirus di A.S terus bertambah, dengan lebih dari 60.000 infeksi Covid-19 baru dilaporkan pada hari Kamis.

Dengan negara-negara berpenduduk padat seperti California, Florida, dan Texas baru-baru ini memecahkan rekor, dan harus memulai kembali beberapa langkah jarak sosial, harapan memudar untuk kebangkitan kembali ekonomi yang agresif.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran turun lebih dari yang diperkirakan minggu lalu, data menunjukkan Kamis, tetapi angka itu tetap di atas satu juta untuk minggu ke 16 berturut-turut.

Menunjukkan pasar tenaga kerja akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih dari pandemi. Namun, sementara dolar menguat terhadap euro pada Jumat - EUR/USD turun 0,2% pada 1,1263.

"Masalah virus baru-baru ini di AS menghadirkan risiko material bagi pemulihan AS dalam beberapa bulan mendatang, sedangkan pemulihan sektor layanan kawasan euro akan terus membatasi gelombang virus kedua selama musim liburan Eropa," kata analis di Danske Bank, di catatan penelitian.

Danske Bank meminta EUR/USD untuk mencapai 1,15 pada kerangka waktu satu-tiga bulan. Menambah kesan pemulihan Eropa, produksi industri Prancis meningkat tajam pada Mei, naik 19,6%, karena penguncian dikurangi dan pabrik dibuka kembali.

Perhatian sekarang akan beralih ke pertemuan para pemimpin Uni Eropa minggu depan, untuk melihat apakah ada kesepakatan yang memungkinkan dana pemulihan 750 miliar euro yang diusulkan untuk didistribusikan ke negara-negara yang paling terpukul oleh Covid-19 di wilayah tersebut, meskipun juga menarik bagi menjadi ulasan Fitch tentang peringkat kreditnya untuk Italia.

"Pertanyaannya adalah apakah Fitch memutuskan untuk menjadi tangguh dan menurunkan peringkat Italia. Kami berharap akan tetap ditahan mengingat bahwa ECB dan UE menunjukkan dukungan kuat untuk Italia melalui QE dan dana pemulihan yang diharapkan," kata Danske Bank.

Ikuti Webinar

Share :

FOREXimf Footer Background