Dollar AS Menguat Lebih Tinggi di Asia

DOLLAR AS MENGUAT LEBIH TINGGI DI ASIA

Dollar AS Menguat Lebih Tinggi di Asia
10 January 2018 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Berita forex hari ini,Dollar AS sedikit naik di sesi Asia pada hari Rabu dengan data CPI China dalam fokus karena investor melihat ke depan prospek pada tahun 2018 untuk menilai kemungkinan Bank Rakyat China memperketat kebijakan moneter, sementara Bank of Japan juga menjadi perhatian pasar.

USD/JPY berada pada 112,71, naik 0.04% karena pelaku pasar memperdebatkan apakah penurunan pembelian aset oleh Bank of Japan pada hari Selasa merupakan sinyal kebijakan moneter atau bisnis seperti biasa. AUD / USD diperdagangkan di 0.7816, turun 0.10%.

program referral, program afiliasi, afiliate program

China diperkirakan melaporkan data inflasi konsumen dengan kenaikan 0.4% terlihat pada bulan Desember dan 1.9% per tahun. Inflasi produsen kemungkinan naik 4.8% pada Desember

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap enam mata uang utama, terakhir dikutip naik 0.16% menjadi 92.23.

Semalam, dollar AS melanjutkan kebangkitannya dari posisi terendah hampir empat bulan terhadap mata uang utama akibat dari komentar para petinggi the Fed baru-baru ini mengenai prospek kebijakan moneter.

Federal Reserve A.S. harus meninggalkan suku bunga pada level rendah saat ini untuk mendukung inflasi dan kenaikan upah, menurut Presiden Federal Reserve Berlin Neel Kashkari mengatakan pada hari Selasa.

Di Boston Eric Rosengren mengatakan pada hari Senin, the Fed harus fokus pada "rentang inflasi" antara 1,5% sampai 3% karena inflasi telah berjuang untuk memenuhi target 2% Fed.

Presiden Fed San Francisco John Williams, mengatakan baru-baru ini tiga suku bunga tetap sesuai untuk tahun 2018 di tengah harapan bahwa rencana reformasi pajak Presiden Donald Trump akan memberi dorongan ekonomi.

Pergerakan dollar lebih tinggi agak dibatasi oleh penguatan yen setelah Bank of Japan mengurangi pembelian obligasi pemerintahnya yang berjangka panjang, meningkatkan harapan bahwa bank sentral dapat mengendalikan langkah-langkah kebijakan moneter akomodatif yang besar tahun ini.

Sterling, terus melemah setelah keputusan Perdana Menteri Theresa May untuk merombak kabinet. Beberapa orang mengatakan bahwa mereka memperkirakan perombakan Kabinet akan memperkuat kepemimpinan May tapi sebaliknya tampaknya terjadi di tengah serangkaian pengunduran diri.

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background