💰Pengen dapet SINYAL FOREX dari PRO TRADER TIAP HARI? YUK SIMAK CARANYA

DOLAR TURUN MENJELANG DATA FED

01 February 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Dolar AS turun awal minggu ini, membukukan penurunan harian terbesar sejak November lalu karena investor mengkonsolidasikan keuntungan setelah mencapai level tertinggi 1-1/2 tahun.
  • The Fed dengan jelas mengisyaratkan minggu lalu bahwa mereka bermaksud untuk menaikkan suku bunga sedini mungkin pada pertemuan kebijakan 15-16 Maret.
  • Investor juga mencari nonfarm payrolls AS hari Jumat untuk indikasi seberapa agresif Fed dapat berada di jalur pengetatannya.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Dolar AS turun awal minggu ini, membukukan penurunan harian terbesar sejak November lalu karena investor mengkonsolidasikan keuntungan setelah mencapai level tertinggi 1-1/2 tahun pada hari Jumat di tengah ekspektasi laju kenaikan suku bunga yang lebih cepat oleh Federal Reserve.

The Fed dengan jelas mengisyaratkan minggu lalu bahwa mereka bermaksud untuk menaikkan suku bunga sedini mungkin pada pertemuan kebijakan 15-16 Maret, bank-bank Wall Street sekarang mengharapkan sekarang mengharapkan sekitar lima sampai tujuh kenaikan suku bunga tahun ini.

Dana Fed berjangka Senin malam telah memperkirakan hanya di bawah lima kenaikan untuk tahun 2022, atau sekitar 121 basis poin pengetatan. Mereka juga menunjukkan peluang 17% untuk kenaikan 50 basis poin di bulan Maret, turun dari setinggi 32% pada hari Jumat. Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mengatakan bahwa Fed dapat mengukur kenaikan suku bunga menjadi setengah poin persentase jika inflasi tetap tinggi.

"Dominasi dolar sebagian besar telah diperhitungkan karena Fed sekarang tampaknya siap untuk memberikan kenaikan suku bunga 5-7 tahun ini," tulis Edward Moya, analis pasar senior, di OANDA, dalam sebuah catatan penelitian. Dolar bisa mulai melihat "beberapa kinerja yang kurang baik terhadap ekonomi maju yang tumbuh lebih agresif dalam pengetatan," tambahnya.

Investor juga mencari nonfarm payrolls AS hari Jumat untuk indikasi seberapa agresif Fed dapat berada di jalur pengetatannya. Penggajian AS diperkirakan menunjukkan kenaikan 153.000 pekerjaan untuk Januari, turun dari 199.000 pada Desember, dengan tingkat pengangguran tetap stabil di 3,9%..

Laju kenaikan suku bunga yang lebih cepat juga dilihat sebagai meredam ekspektasi pertumbuhan di masa depan, sebuah skenario yang dimainkan di pasar obligasi di mana spread antara imbal hasil Treasury AS 2-tahun dan 10-tahun turun di bawah 59 basis poin untuk pertama kalinya sejak awal November, sebuah fenomena dikenal sebagai "beruang-meratakan." [KITA/]

Dalam mata uang lainnya, dolar Australia memimpin kenaikan, naik 1% menjadi US$0,7068 sebelum pertemuan kebijakan Reserve Bank of Australia pada hari Selasa. Terhadap yen, dolar turun 0,2% menjadi 115,045 yen.

Bank of England juga mengadakan pertemuan kebijakan pada hari Kamis, dengan jajak pendapat Reuters memprediksi kenaikan suku bunga kedua dalam waktu kurang dari dua bulan setelah inflasi Inggris melonjak ke level tertinggi dalam hampir 30 tahun. Sterling terakhir naik 0,4% pada $1,354

Bank Sentral Eropa juga bertemu pada hari Kamis. Meskipun tidak ada perubahan kebijakan yang diharapkan, analis mengatakan kenaikan suku bunga The Fed akan mempersempit peluang ECB untuk bertindak. Euro terakhir diperdagangkan naik 0,8% pada $ 1,1240, persentase kenaikan harian terbaik dalam dua bulan.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :