Saatnya trading dengan SPREAD mulai dari 0.2 !! Atau dapatkan Cashback $10 / Lot. ❤️

DOLAR FLUKTUATIF SETELAH DATA CPI AS

11 February 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Rudy Rinaldi
  • Dolar sempat naik setelah harga konsumen AS pada Januari lebih tinggi dari yang diharapkan, tetapi kemudian jatuh di tengah ekspektasi bank sentral lain yang bergabung dengan Federal Reserve dalam memerangi kenaikan inflasi.
  • Data tersebut menandai kenaikan tahunan keempat bulan berturut-turut lebih dari 6%, mendorong indeks dolar, ukuran nilai greenback terhadap enam mata uang utama.
  • Dolar berbalik arah karena pasar mempertimbangkan bagaimana bank sentral lain akan melawan inflasi yang meningkat secara global.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

Dolar sempat naik setelah harga konsumen AS pada Januari lebih tinggi dari yang diharapkan, tetapi kemudian jatuh di tengah ekspektasi bank sentral lain yang bergabung dengan Federal Reserve dalam memerangi kenaikan inflasi. Indeks harga konsumen naik 0,6% dari Desember, kata Departemen Tenaga Kerja, sementara dalam 12 bulan hingga Januari, CPI melonjak 7,5%, kenaikan tahun-ke-tahun terbesar sejak Februari 1982.

Data tersebut menandai kenaikan tahunan keempat bulan berturut-turut lebih dari 6%, mendorong indeks dolar, ukuran nilai greenback terhadap enam mata uang utama, naik hampir 0,5%, sebelum mundur. Terakhir turun 0,36%. Ekspektasi The Fed akan menaikkan suku bunga ketika pembuat kebijakan bertemu pada bulan Maret, dengan pasar berjangka menunjukkan peluang kenaikan 50 basis poin bahkan dengan kenaikan 25 basis poin.

“Pasar mengubah posisinya, itu adalah sesuatu yang tidak dapat diabaikan oleh investor,” kata Kathy Lien, direktur pelaksana di BK Asset Management. "Konfirmasi bahwa kita mengalami inflasi panas berarti bahwa semuanya akan dilakukan pengetatan moneter."

Dolar berbalik arah karena pasar mempertimbangkan bagaimana bank sentral lain akan melawan inflasi yang meningkat secara global. Terhadap euro, mata uang bersama Eropa naik 0,53% menjadi $1,1483, sementara yen Jepang melemah 0,32% versus greenback di 115,86 per dolar.

"Tidak hanya (CPI) benar-benar mengubah ekspektasi untuk The Fed, tetapi juga berdampak pada seberapa progresif BoE nantinya," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA, merujuk pada Bank of England. “Tekanan harga yang lebih luas dan tersebar luas ini adalah cerita global. Kami mulai melihat banyak negara maju lainnya sekarang menjadi lebih agresif dalam mengatasi inflasi.”

Harga melonjak setelah data CPI dirilis. Imbal hasil Treasury AS dua tahun, yang biasanya bergerak sesuai dengan ekspektasi suku bunga, naik 15,5 basis poin menjadi 1,503%. Hasil pada catatan Treasury 10-tahun mencapai 2% untuk pertama kalinya dalam 2-1/2 tahun.

Sebelumnya di Eropa, bank sentral Swedia mempertahankan rencana kebijakan moneternya secara luas tidak berubah dan menekankan pandangannya bahwa lonjakan inflasi bersifat sementara. Sikap dovish oleh Riksbank memimpin dolar untuk membukukan kenaikan terbesarnya di antara mata uang utama, naik 1,9% pada satu titik terhadap mahkota Swedia. Ini kemudian memangkas kerugian hingga jatuh 0,91% versus greenback di 9,21 per dolar.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :