Aussie Turun di Awal Asia, Fokus Data China

AUSSIE TURUN DI AWAL ASIA, FOKUS DATA CHINA

Aussie Turun di Awal Asia, Fokus Data China
16 October 2017 in Berita Forex Terkini - by Eko Trijuni

Berita forex hari ini, Aussie dikutip melemah di awal Asia pada hari Senin dengan pasar fokus data laporan dari China yang dapat menunjukkan apakah adanya tekanan yang sedang membangun ekonomi.

AUD/USD diperdagangkan di kisaran 0,7883, turun 0,15%, sementara USD/JPY diperdagangkan di kisaran 111,87, naik 0,05%. EUR/USD diperdagangkan di kisaran 1,1816, turun 0,05% dan GBP/USD menguat 0,12% menjadi 1,3304.

Indeks dolar A.S., yang mengukur kekuatan greenback terhadap perdagangan enam mata uang utama, terakhir dikutip turun 0,02% menjadi 92,92.

program referral, program afiliasi, afiliate program

Di China, data harga turun karena CPI untuk bulan September terlihat naik 0,4% pada bulan dan naik 1,6% pada tahun, sementara PPI diperkirakan akan mencatat kenaikan 6,3%.

Pekan ini, investor akan melihat data perumahan A.S. untuk menilai dampak ekonomi dari badai yang melanda bagian selatan A.S. bulan lalu. Data hari Kamis tentang pertumbuhan China kuartal ketiga akan diawasi ketat untuk mengetahui kesehatan ekonomi terbesar kedua di dunia.

Data inflasi Inggris pada hari Selasa juga akan menjadi fokus di tengah spekulasi mengenai kemungkinan kenaikan suku bunga oleh Bank of England segera setelah bulan depan.

Pekan lalu, dolar berfluktuasi terhadap mata uang utama lainnya pada hari Jumat setelah data inflasi konsumen campuran mengurangi keyakinan perkiraan kenaikan suku bunga lain oleh Federal Reserve dalam beberapa bulan mendatang.

Harga konsumen naik 0,5% bulan lalu setelah menguat 0,4% pada Agustus Departemen Tenaga Kerja melaporkan pada hari Jumat. Para ekonom memperkirakan kenaikan 0,6%.

Itu adalah kenaikan terbesar dalam delapan bulan, namun terutama didorong oleh kenaikan harga bensin setelah angin topan menghantam inflasi di AS bagian selatan tetap terjaga.

Laporan tersebut muncul setelah risalah rapat Fed bulan September yang dipublikasikan pada hari Rabu menunjukkan "banyak anggota menyatakan prihatin bahwa pembacaan inflasi yang rendah tahun ini mungkin tidak hanya mencerminkan faktor sementara, namun juga pengaruh perkembangan yang dapat terbukti lebih gigih."

Data tersebut memperkirakan bahwa Fed akan menaikkan suku bunga pada bulan Desember untuk ketiga kalinya tahun ini. Ekspektasi bahwa suku bunga A.S. akan naik membantu mendukung dolar dengan membuat aset A.S. lebih menarik bagi investor yang mencari hasil.

Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan zona euro masih membutuhkan stimulus moneter yang substansial karena inflasi tetap diredam. Sementara Sterling menguat di tengah harapan bahwa Inggris dapat ditawarkan kontrak transisi dua tahun dari Brexit

[av_magazine link='post_tag,121,278,276' items='3' offset='0' thumbnails='aviaTBthumbnails' heading_active='aviaTBheading_active' heading='Berita Lainnya' heading_link='manually,https://www.foreximf.com/berita/' heading_color='theme-color' heading_custom_color='#ffffff' first_big_pos='top']

Share :

FOREXimf Footer Background