💰Pengen dapet SINYAL FOREX dari PRO TRADER TIAP HARI? YUK SIMAK CARANYA

AUD/USD TERTEKAN MENUJU 0,7200 JELANG DATA PEKERJAAN AUSSIE

20 January 2022 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • AUD/USD mengkonsolidasikan kenaikan harian terberat dalam seminggu, memantul dari support enam minggu.
  • Turunnya kembali imbal hasil Treasury AS pada awalnya menguntungkan pembeli tetapi komentar Presiden AS Biden memperbarui suasana risk-off.
  • Biden mengisyaratkan berbagai kekhawatiran mulai dari Fed hingga Rusia hingga China.
  • Ekspektasi Inflasi Australia, laporan pekerjaan dan suku bunga PBOC akan menjadi kunci untuk diperhatikan hari ini.

Forex, Trading Forex, Broker Forex Indonesia, Broker Forex Terpercaya,Trading Forex Indonesia,broker forex legal di indonesia,broker forex legal,FOREXimf

AUD/USD berbalik arah dari puncak mingguan menuju 0,7200 selama awal sesi Asia pada hari Kamis, setelah mendukung imbal hasil Treasury AS yang lebih lemah pada hari sebelumnya.

Penarikan terbaru pasangan Aussie dapat dikaitkan dengan konferensi pers Presiden AS Joe Biden karena Pemimpin AS memberi sinyal kenaikan suku bunga Fed, pergolakan Tiongkok-Amerika, dan kesulitan geopolitik.

Hal yang juga memberikan tekanan AUD/USD adalah sentimen hati-hati menjelang data ketenagakerjaan utama Australia untuk Desember, serta Ekspektasi Inflasi untuk Januari, tidak lupa pengumuman suku bunga oleh People's Bank of China (PBOC).

Meskipun Presiden AS Biden menyoroti upaya Kepala negosiator Perdagangan Katherine Tai untuk menenangkan pergolakan perdagangan Tiongkok-Amerika, ia juga menyebutkan bahwa AS "'belum ada' tentang kemungkinan pelonggaran tarif barang-barang China". Biden juga mengatakan, “China tidak memenuhi komitmen pembeliannya.”

Lebih lanjut, komentar yang mendukung dorongan Ketua Federal Reserve (Fed) Jerome Powell untuk mengkalibrasi ulang dukungan juga meningkatkan kekhawatiran atas kenaikan suku bunga yang lebih cepat dan normalisasi neraca, yang pada gilirannya memberikan tekanan turun tambahan pada harga AUD/USD.

Selain itu, Presiden AS Biden secara langsung memperingatkan Rusia untuk tidak menyerang Ukraina dan jika mereka melakukannya, mereka akan kehilangan akses ke dolar AS.

Dengan berita utama yang disebutkan di atas menunjukkan tantangan terhadap sentimen pasar, barometer risiko AUD/USD tidak dapat diselamatkan dan memangkas kenaikan hari sebelumnya, yang pertama dalam seminggu.

Pelemahan lebih lanjut pasangan AUD/USD bergantung pada ekspektasi inflasi bulanan dan laporan pekerjaan, dan juga suku bunga PBOC.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :