Ini Strategi Trading untuk Profit Konsisten. Segera Hasilkan +532%

AUD/USD KEMBALI TERTEKAN MENUJU 0,7100, SENTIMEN 'OMICRON' MEMBURUK

29 November 2021 in Berita Seputar Forex, Emas & Oil - by Adi Nugroho
  • AUD/USD memudar dari terendah tiga bulan setelah penurunan harian terberat sejak awal November.
  • Australia melaporkan kasus pertama Ominkron tetapi PM Morrison menolak seruan sebelum Natal.
  • Virus mengguncang pasar dengan mendorong kembali harapan kebijakan kebijakan moneter dan optimisme pertumbuhan.
  • Data perumahan AS, Powell Fed akan menjadi penting tetapi tidak lebih dari pembaruan virus.

AUD/USD turun kembali ke 0,7118, setelah sempat rebound dari terendah tiga bulan di sekitar 0,7115, pada awal Senin pagi di Asia. Pasangan Aussie tertekan di tengah ketakutan pasar yang berasal dari varian virus corona yang dijuluki sebagai 'Omicron'.

Dengan gejala serius seperti mutasi besar dan kemampuan untuk melawan vaksin dengan lebih baik, Omicron menimbulkan kekhawatiran serius terhadap optimisme pasar sebelumnya selama hari libur.

Tidak hanya kekhawatiran tentang kesehatan tetapi tantangan terhadap pembicaraan sebelumnya tentang pengetatan kebijakan moneter juga tampaknya telah ditutup oleh varian virus yang disebutkan.

Sayangnya, Australia bergabung dengan ekonomi global utama yang mencatat kasus Omicron. “Australia dan Austria melaporkan kasus pertama varian Omicron, bergabung dengan sekelompok negara termasuk Inggris, Jerman, Belgia, Israel, dan Italia yang telah mendeteksi strain yang menurut pihak berwenang lebih mudah menular daripada varian lain,” menurut Wall Street. Jurnal.

Perdana Menteri Scott Morrison siap untuk mengadakan rapat kabinet darurat, menurut ABC News, sementara juga menyebut munculnya varian virus corona sebagai "memprihatinkan".

Oleh karena itu, AUD/USD tetap tertekan di sekitar terendah tiga bulan yang terjadi pada hari Jumat, juga sedikit lebih dekat ke dasar tahunan di sekitar 0,7100. Namun, bearish menunggu lebih banyak berita untuk mengikuti pergerakan hari Jumat.

Perlu dicatat bahwa pasar global bergolak dan aset berisiko paling menderita dalam beberapa minggu pada hari sebelumnya di tengah berita virus corona di Afrika Selatan.

Ketakutan mendapatkan momentum pada obrolan bahwa varian yang disebutkan menyebar lebih cepat dan dapat melawan vaksin. Namun, temuan tersebut masih dalam tahap awal dan beragam, meresahkan para pedagang akhir-akhir ini.

Meski begitu, imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun paling banyak sejak hari-hari awal pandemi sedangkan saham AS turun lebih dari 10% selama beberapa jam sesi perdagangan pada "Black Friday.

Oleh karena itu, pidato hari ini dari Ketua Federal Reserve (Fed) Jerome Powell menjadi kunci untuk pasar, serta Penjualan Rumah Tertunda AS untuk Oktober, yang diharapkan 1,0% MoM versus -2,3% sebelumnya.

Ingin berita dan insight yang lebih powerful?

Miliki berita dan data fundamental yang lebih tajam, insight yang lebih powerful dan trading toolbox yang lengkap dengan berbagai fasilitas ekslusif khusus untuk membantu memaksimalkan hasil trading Anda

Buka Akun Demo Trading Forex

Share :