Analisa Forex Mingguan: 17 – 21 Juni 2019

Analisa Forex Mingguan: 17 – 21 Juni 2019

17 June 2019, 13:58 WIB in Analisa Mingguan - by Eko Trijuni

Kelegaan dalam perang perdagangan tampaknya tidak cukup untuk mendorong pasar, yang masih khawatir tentang gejolak lain.

Setelah semua data penting AS keluar, saatnya bagi Fed untuk mengeluarkan rencananya mengenai penurunan suku bunga. Dan juga hati-hati dengan bank sentral di Jepang dan di Inggris

Dolar AS muncul sebagai pemenang dalam minggu yang sibuk yang melihat meningkatnya ketegangan perdagangan dan juga data AS yang beragam.

Penjualan ritel mengalahkan ekspektasi sementara inflasi meleset dari proyeksi. Boris Johnson muncul sebagai PM Inggris berikutnya setelah pemilihan putaran pertama.

Minyak naik dan turun setelah tanker minyak diserang di Teluk Oman. Berikut data fundamental yang diperkirakan menjadi penggerak pasar minggu ini:

1. Inflasi Inggris: Rabu, 15:30 WIB

Bank Inggris mungkin puas bahwa tingkat tahunan indeks harga konsumen telah mencapai 2,1% – hampir pada target 2% BOE. Core CPI berdiri di 1,8% sementara harga eceran agak lebih tinggi pada 3%.

Angka segar untuk Mei kemungkinan akan menunjukkan penurunan IHK utama karena penurunan harga energi, tetapi IHK inti dapat menahan diri dari pergerakan substansial.

2. Keputusan Fed: Kamis, 01:00 WIB, konferensi pers 01:30 WIB

The Fed telah menghilangkan niat untuk menaikkan suku bunga pada tahun 2019 – dan sekarang dapat memberi sinyal penurunan suku bunga. Pasar sudah menetapkan harga dalam dua pemotongan tahun ini dengan yang pertama diperkirakan datang pada pertemuan Juli ini.

Ketua Fed Jerome Powell telah beralih dari memberhentikan inflasi rendah pada kuartal pertama sebagai “sementara” dan menekankan “kesabaran” berarti tidak ada kenaikan atau pemotongan.

Tetapi laporan pekerjaan AS baru-baru ini mengecewakan yang meleset baik dari kenaikan pekerjaan dan upah dapat menyebabkan pemikiran ulang di bank sentral.

The Fed merilis proyeksi untuk inflasi, pertumbuhan, lapangan kerja, dan yang paling penting – suku bunga – sekali kuartal.

Seperti disebutkan sebelumnya, pasar mengharapkan dua penurunan suku bunga tahun ini. Jika Fed terus mengisyaratkan tidak ada pemotongan atau hanya satu, greenback mungkin akan naik lebih tinggi dan saham bisa jatuh.

Menunjukkan dua pemangkasan mungkin membebani USD dan bergerak agresif seperti tiga – sangat tidak mungkin – akan membuat greenback jatuh.

Ketua Powell berbicara setengah jam setelah berita itu keluar. Beberapa bulan yang lalu, dia mengatakan bahwa ekonomi berjalan sangat baik. Bagaimana dia akan menggambarkan situasi sekarang?

Komentar tentang pergerakan suku bunga selanjutnya kemungkinan akan memiliki dampak paling signifikan, diikuti oleh komentar tentang inflasi dan perdagangan.

3. PDB Selandia Baru: Kamis, 05:45 WIB

Ekonomi negara pulau kecil telah menikmati tingkat pertumbuhan yang kuat sebesar 0,6% pada kuartal terakhir tahun 2018, dan 2019 mungkin telah dimulai dengan nada yang lebih lembut.

Dampak dari perang perdagangan dan kepercayaan bisnis yang lebih rendah mungkin telah merugikan Selandia Baru, yang hanya mempublikasikan data PDB sekali – tanpa revisi.

4. Keputusan suku bunga Jepang: Kamis, dini hari

Bank of Japan telah memberlakukan kebijakan moneter paling longgar di negara maju dengan berkomitmen untuk menjaga imbal hasil 10 tahun tertekan dan dengan suku bunga negatif. Namun demikian, BOJ masih jauh dari target inflasi 2%.

Akankah Gubernur Haruhiko Kuroda dan rekan-rekannya menawarkan sesuatu yang baru?

Mereka dapat memperpanjang janji mereka untuk tarif rendah, tetapi itu tidak akan meyakinkan pasar.

5. Penjualan ritel Inggris: Kamis, 15:30 WIB

Tepat sebelum keputusan suku bunga, data penjualan ritel untuk Mei diproyeksikan turun 0,5% setelah flat di bulan April.

Ekonomi Inggris telah menderita pada bulan April setelah lonjakan pada bulan Maret – semua terkait dengan penimbunan menjelang Brexit – yang belum terjadi.

Penting untuk dicatat bahwa fluktuasi umum terjadi pada gambar ini.

6. Keputusan BOE: Kamis, 18:00 WIB

Bank of England telah menyatakan niatnya untuk menaikkan suku bunga agar tetap berada di depan kurva pada inflasi dan untuk memiliki penyangga jika terjadi resesi.

Namun, ketidakpastian yang tinggi tentang Brexit telah melumpuhkan pembuatan kebijakan.

Apakah BOE masih memproyeksikan Brexit yang lancar?

Apakah mereka masih berniat menaikkan suku bunga atau akan mengikuti kolega mereka dalam membuang ide?

7. PMI zona Euro: Jumat, 14:15WIB untuk Prancis, 14:30 WIB untuk Jerman, dan 15:00 WIB untuk zona euro

Indikator berwawasan ke depan Markit telah menunjukkan ketidakpastian tentang pertumbuhan di masa depan.

Angka yang paling mengkhawatirkan adalah indikator manajer pembelian manufaktur Jerman yang jauh di bawah 50 – ambang batas yang memisahkan ekspansi dari kontraksi – selama beberapa bulan.

Sekarang diperkirakan naik dari 44,3 menjadi 44,6 poin. Angka Prancis sedikit di atas 50 dan diperkirakan akan bertahan di angka awal untuk Juni.

Tinjauan Teknikal

NZDUSD

Analisa Mingguan NZDUSD, Grafik Harga NZDUSD Mingguan

Pergerakan NZDUSD saat analisa ini dibuat berdasarkan grafik TF H4 harga sempat turun namun tertahan support dikisaran 0.64816, ada potensi NZDUSD kembali pullback ke atas dengan target terdekat hingga area 0.65579 – 0.66050.

Waspadai jika ternyata support dikisaran 0.64816 pecah karena berpotensi menekan NZDUSD lebih lanjut hingga kisaran 0.64345- 0.63817.

===

GBPUSD

Analisa Mingguan GBPUSD, Grafik Harga GBPUSD Mingguan

Bias pergerakan GBPUSD minggu ini menunjukkan bearish, saat analisa ini dibuat harga sedang menguji Support dikisaran 1.25587.

Apabila harga berhasil menembus support berpotensi menekan GBPUSD lebih lanjut hingga kisaran 1.25105 – 1.24807.

Sebagai alternatif peluang Sell bisa diambil jika ada koreksi di area 1.216367 – 1.26848.

Waspadai jika ternyata Resistance dikisaran 1.26848 berhasil tertembus karena berpotensi mengubah bias minggu ini menjadi bullish dan mengangkat GBPUSD lebih lanjut hingga kisaran 1.27146 – 1.27628.

===

USDCHF

Analisa Mingguan USDCHF, Grafik Harga USDCHF Mingguan

Pergerakan USDCHF saat analisa ini dibuat berdasarkan grafik TF H4 terlihat harga sedang menguji resistance dikisaran 1.00049, ada potensi USDCHF kembali turun  dengan target terdekat hingga area 0.99124 – 0.98544.

Waspadai jika ternyata resistance dikisaran 1.00049 pecah karena berpotensi mengangkat USDCHF lebih lanjut hingga kisaran 1.00404 – 1.00979.

===

USDJPY

Analisa Mingguan USDJPY, Grafik Harga USDJPY Mingguan

Pergerakan USDJPY minggu ini masih menunjukkan bias Bearish dan saat analisa ini dibuat harga sedang mengalami koreksi.

Sebagai strategi trading minggu ini bisa mencari peluang Sell di area 108.620 – 109.117 dengan target dikisaran 108.316 – 107.815.

Waspadai jika Resistance dikisaran 109.117 pecah karena berpotensi mengubah bias minggu ini menjadi Bullish dan mengangkat USDJPY hingga kisaran 109.425 – 109.922.

===

AUDUSD

Analisa Mingguan AUDUSD, Grafik Harga AUDUSD Mingguan

Pergerakan AUDUSD saat analisa ini dibuat berdasarkan grafik TF H4 harga sempat turun namun tertahan support dikisaran 0.68613 dan membentuk pola triple bottom, ada potensi AUDUSD reversal ke atas dengan target terdekat hingga area 0.69227 – 0.69606.

Waspadai jika ternyata support dikisaran 0.68613 pecah karena berpotensi menekan AUDUSD lebih lanjut hingga kisaran 0.68234 – 0.67810.

===

EURUSD

Analisa Mingguan EURUSD, Grafik Harga EURUSD Mingguan

Pergerakan EURUSD minggu ini sedang mengalami koreksi dan saat analisa ini dibuat harga sedang menguji Support dikisaran 1.12045, peluang Buy bisa diambil apabila Support tidak berhasil pecah dengan potensi EURUSD kembali rebound hingga area 1.12924 – 1.13474.

Waspadai jika ternyata Support dikisaran 1.12045 pecah karena akan menggagalkan skenario bullish ini dan berpotensi menekan EURUSD lebih lanjut hingga kisaran 1.11708 – 1.11162.

===

XAUUSD

Analisa Mingguan XAUUSD, Grafik Harga XAUUSD Mingguan

Bias pergerakan Emas minggu ini masih menunjukkan Bullish, dari grafik TF H4 saat analisa ini dibuat harga sedang mengalami koreksi dan menguji Support dikisaran 1334.47.

Peluang Buy bisa diambil jika Support dikisaran 1334.47 tidak pecah dengan potensi emas kembali rebound ke atas hingga kisaran 1349.08 – 1358.10.

Waspadai jika Support dikisaran 1334.47 pecah karena berpotensi mengubah bias pergerakan emas minggu ini menjadi Bearish dan menekan emas hingga kisaran 1328.97 – 1319.87

26 January 2015, 14:21 WIB in Analisa Mingguan - by Eko Trijuni

ANALISA FOREX MINGGUAN: 26-30 JANUARI 2015

Mario Draghi telah mengumumkan program stimulus dengan cara melakukan pembelian obligasi. Kekhawatiran untuk euro pun belum berakhir, mengingat perlunya menunggu hasil pemilu Yunani. Bagaimana nasib euro? simak ulasan kami !
15 September 2014, 14:06 WIB in Analisa Mingguan - by Eko Trijuni

Analisa Forex Mingguan : 15-19 September 2014

Dollar masih dalam performa yang mengesankan pekan lalu. Ketika euro mulai stabil pasca efek pernyataan Draghi
27 January 2020, 10:32 WIB in Analisa Mingguan - by Eko Trijuni

Analisa Forex Mingguan: 27 – 31 Januari 2020

Ketakutan coronavirus mencengkeram pasar dan mendorong penguatan safe haven. Apakah mereka akan terus lebih tinggi? Pada saat penulisan, jumlah kematian akibat wabah coronavirus telah mencapai 56, dan sekitar 2.000 infeksi diketahui, sebagian besar di China.

FOREXimf Footer Background