Minyak Naik Terbatas, US Dollar Menguat

Harga minyak mentah memperpanjang kenaikan pada hari Senin, namun kenaikan tersebut terbatas karena dolar menguat kembali setelah menyentuh level terendahnya dalam lebih dari tiga tahun pada hari Jumat.

Minyak mentah AS dari Texas Barat Tengah untuk pengiriman Maret naik 5 sen atau 0,1 persen pada $ 61,73 per barel, setelah naik 4,2 persen pekan lalu.

Minyak mentah Brent London naik 15 sen atau 0,2 persen menjadi $ 64,99 setelah naik lebih dari 3 persen pekan lalu.

program referral, program afiliasi, afiliate program

Jumlah rig minyak A.S., sebuah indikator produksi masa depan, naik tujuh menjadi 798, tertinggi sejak April 2015, menurut laporan mingguan dari unit Baker Hughes General Electric. Itu menandai pertama kalinya sejak Juni bahwa pengebor menambahkan rig selama empat minggu berturut-turut, dan angka tersebut membaik di 597 rig yang aktif setahun sebelumnya karena perusahaan energi telah mendorong pengeluaran sejak pertengahan 2016 ketika harga minyak mentah mulai pulih dari dua -tahun kecelakaan.

Produksi melanda A.S. mengimbangi upaya Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan beberapa produsen lainnya termasuk Rusia untuk mengekang produksi sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd) sampai akhir 2018.

Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh mengatakan pada hari Sabtu bahwa Iran berharap untuk terus mengekspor 2,1 menjadi 2,2 juta barel per hari mulai sekitar bulan April dan menjual 500.000 bpd ke India pada tahun fiskal berikutnya.

Spekulan juga memangkas posisi harga minyak mentah dan opsi AS berjangka bersih A.S. dalam sepekan hingga 13 Februari, paling banyak sejak akhir Agustus, kata Komisi Perdagangan Komoditi Berjangka A.S.

Penambahan sedikit tambahan pada kesepakatan anggaran A.S. yang disetujui minggu lalu akan membantu produsen minyak dengan lebih dari tiga kali lipat kredit pajak untuk menyuntikkan karbon dioksida kembali ke bumi untuk meningkatkan produksi minyak mentah.

source : investing