Harga Minyak Turun Kekhawatiran Kelebihan Pasokan

Berita forex hari ini, harga minyak turun pada hari Rabu, terjepit di antara kekhawatiran kelebihan pasokan, yang dipicu oleh meningkatnya produksi Libya, dan kekhawatiran akan berkurangnya investasi masa depan di industri ini.

Harga minyak mentah Brent, (LCOc1) patokan internasional untuk harga minyak, berada di $ 51,61 per barel pada 0105 GMT, turun 26 sen atau 0,5 persen, dari penutupan terakhir mereka. Minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) (CLc1) berada di $ 47,63 per barel, turun 20 sen atau 0,4 persen.

Bernstein Research memperingatkan bahwa harga murah dan persediaan yang cukup banyak menyebabkan tingkat investasi industri minyak yang rendah.

program referral, program afiliasi, afiliate program

Lapangan minyak Sharara Libya, yang terbesar di negara itu, berangsur-angsur restart pada hari Selasa setelah shutdown. Sharara baru-baru ini mencapai 280.000 barel per hari (bpd), namun ditutup awal bulan ini karena adanya blokade pipa. Produksinya adalah kunci produksi minyak Libya, yang melonjak di atas 1 juta barel per hari pada akhir Juni, sekitar empat kali lipat tingkatnya pada musim panas lalu.

Produksi Libya yang meningkat menjadi perhatian bagi Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang bersama dengan produsen non-OPEC termasuk Rusia telah berjanji untuk menahan sekitar 1,8 juta bph pasokan antara bulan Januari tahun ini dan Maret 2018 untuk memperketat persediaan.

Namun, OPEC sejauh ini gagal memenuhi janjinya, sebagian karena output kuat Libya. Anggota OPEC telah dibebaskan dari pemotongan. Pertemuan berikutnya dari komite menteri OPEC dan negara-negara non-OPEC untuk membahas pakta produksi mereka telah diajukan pada 22 September.

Di Amerika Serikat, persediaan minyak mentah turun sebesar 3,6 juta barel dalam seminggu hingga 18-465,6 juta Agustus, kelompok industri American Petroleum Institute mengatakan pada hari Selasa. Namun, stok bensin naik 1,4 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 643.000 barel.

Data inventaris resmi oleh Administrasi Informasi Energi A.S. dijadwalkan akan dirilis akhir Rabu.