dollar, USD

Dollar Menyentuh Level Tertinggi Tiga Bulan

Dolar menyentuh level tertinggi tiga bulan terhadap yen pada hari Senin, dengan investor bertaruh bahwa kemenangan pemilu untuk partai penguasa Jepang akan melihat kelanjutan kebijakan “Abenomik” ultra-longgar yang terus menekan yen.

Blok penguasa Jepang Shinzo Abe mencetak kemenangan besar dalam pemilihan hari Minggu, dengan koalisi pimpinan Demokrat Liberal (LDP) yang memenangkan 312 kursi gabungan, mempertahankan dua pertiga “mayoritas super” di majelis rendah, menurut laporan media .

Kemenangan Abe mengurangi kekhawatiran bahwa langkah ekonomi yang diimplementasikan di bawah kepemimpinannya, termasuk program pembelian aset ekspansif oleh Bank of Japan, akan terganggu dan akan menghentikan depresiasi yen terhadap dolar.

Dolar naik sebanyak setengah persen mencapai 114,10 yen, terkuat sejak 11 Juli. Ini turun dari level tertinggi dalam transaksi awal di London namun masih naik 0,3 persen pada hari itu.

Beberapa analis mengatakan kemenangan Abe yang tegas meningkatkan peluang bahwa Kuroda, yang secara luas dianggap sebagai pro kebijakan Abe, akan diangkat kembali saat masa jabatannya berakhir.

Greenback telah menguat sekitar 0,9 persen terhadap mata uang Jepang pada hari Jumat, setelah Senat A.S. menyetujui cetak biru anggaran untuk tahun fiskal 2018, membersihkan rintangan penting bagi Partai Republik untuk mengejar paket pemotongan pajak tanpa dukungan Demokrat.

Terhadap enam mata uang utama, dolar menyentuh level tertinggi 2-1 / 2 minggu, setelah mencatat hari terbaiknya dalam satu bulan pada hari Jumat. Titik fokus lain untuk dolar adalah Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang akan menunjuk kepala Federal Reserve berikutnya.

Sementara Euro 0,3 persen lebih rendah pada $ 1,1754, memperpanjang pelemahan dari Jumat ketika turun 0,6 persen.

Mata uang bersama telah melemah lebih rendah dari puncak 2-1/2 tahun di level $ 1,2092 pada 8 september, karena harapan bagi Bank Sentral Eropa untuk mengambil sikap yang lebih hawkish telah dipengaruhi oleh spekulasi bahwa hal itu tidak terburu-buru. untuk meruncingkan kebijakannya yang mudah.

ECB mengadakan pertemuan kebijakan pada hari Kamis, di mana pembuat kebijakan terlihat mengurangi pembelian obligasi namun memberikan suara untuk perpanjangan stimulus.